Tuesday, March 28, 2017

Sushi Tei



Minggu lalu saya menerima undangan dari tante saya untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-66.. Beliau mengundang saya dan keluarga untuk santap siang bersama di Sushi Tei Sunset Road.. Kami tiba di Sushi Tei sekitar pukul 1 siang, dan ternyata full.. Bahkan beberapa orang harus antri di dekat meja reservasi.. Berhubung saat itu kami ber-15 jadi kami mendapatkan private room di lantai 2..

Sushi Tei tidak bisa dipungkiri adalah salah satu Japanese Restaurant terkemuka di Indonesia.. Pecinta makanan Jepang, pasti tahu Sushi Tei, yang asalnya ternyata dari Singapore ini (baru tahu).. Di Indonesia sendiri kini ada 35 cabang yang tersebar di kota2 besar di seluruh Indonesia.. Berbagai menu Sushi, mulai dari yang authentic sampai yang fusion, semuanya ada.. Belum lagi menu2 Jepang lainnya, seperti Udon, Soba, Ramen, Donburi, Tempura, Sashimi, semuanya lengkap ada di Sushi Tei.. Tidak heran kalau Sushi Tei kini menjadi favorit semua orang.. Coba saja datang ke Sushi Tei saat weekend, siap2 aja antri demi mendapatkan meja.. hehehe.. Berhubung judulnya ditraktir dan makan bareng keluarga besar, jadi fotonya seadanya saja.. hahaha.. Untuk menu selengkapnya dan alamat cabang Sushi Tei di seluruh Indonesia dapat dilihat di website resminya Sushi Tei ya.. ..
















 Chuka IIdako Sushi 


 Ebi Avocado Maki


 ini lupa namanya (lol)


 Niku Udon (72k)


 Ten Ju (55k)


 Takoyaki (34k)


Dari sekian banyak menu yang saya coba, the worst-nya jatuh ke foto di atas, Takoyaki.. Sebenarnya saya ga berniat memesan menu yang satu ini.. Namun karena Tante saya recommend, akhirnya saya pesan juga.. Sorry to say, jauh dari ekspektasi saya.. Gurita-nya ga kerasa dan adonannya lebih mirip pancake dibandingkan Takoyaki.. Ada yang the worst, ada juga yang the best dong.. hahaha.. The best-nya jatuh ke dua menu yang fotonya ada di bawah ini.. Salmon Mentai Sushi dan Sanshoku Wafuu Carpaccio.. Ah ini dua2 kebangetan enaknya.. Coba kalau ga ditraktir, pasti bakalan pesan piring kedua.. hahaha.. Untuk service, no complain sebenarnya.. Cuma karena kami di private room di lantai 2, jadi agak lama serving-nya.. Paling enak sih duduk di dekat Sushi Bar.. hehehe..


 Salmon Mentai Sushi (29k)


 Sanshoku Wafuu Carpaccio (68k)



Sushi Tei Bali
Jl. Sunset Road No. 99
Kuta - Bali
Telp  :  +62361 8496495 / 8496496
Opening Hours  :  11.00 - 23.00
Website  :  http://www.sushitei.co.id/

Sushi Tei Beachwalk
Beachwalk Kuta Lvl 2 C 14-16
Jl. Pantai Kuta - Bali
Telp  :  +62361 8464972
Opening Hours  :  11.00 - 23.00

Other Outlets please check  :  http://www.sushitei.co.id/location/13


Taste  :  ✮✮✮✮✮
Price  :  ✮✮✮✮☆
Service  :  ✮✮✮✮☆
Recommended  :  Salmon Mentai Sushi, Sanshoku Wafuu Carpaccio, etc



Monday, March 27, 2017

Nat's Curhatan ~ Beli Handphone Bonus Migraine


Sebagai orang yang pernah bekerja di restaurant dan berinteraksi langsung dengan pengunjung atau customer, setidaknya saya tahu bagaimana harus menghadapi customer dan memberikan service sebaik mungkin.. Baru2 ini saya mengalami kejadian yang kurang menyenangkan dan membuat saya berpikir apakah prinsip & nilai2 tersebut sudah hilang.. Jangankan berusaha untuk memberikan service yang baik, saya cukup meragukan apakah mereka memiliki attitude & sopan santun..

Hari Minggu itu saya awali dengan brunch terlebih dahulu di salah satu mall baru di kota Denpasar.. Masuk ke salah satu gerai fastfood, saya dilayani dengan ramah walaupun saat itu saya menukarkan voucher hasil berburu online yang menawarkan potongan harga 50%.. Mbak SPV-nya melayani saya dengan baik, padahal untuk menukarkan voucher membutuhkan waktu yang lama.. Begitu juga ketika saya mampir ke gerai minuman di mall yang sama.. Ketika saya ingin membeli kartu member, Mbak-nya malah bilang kalau saya lebih baik beli pas hari Senin saja, karena bakalan dapat tambahan 2 minuman gratis.. hahaha.. Senangnya kalau ketemu orang2 yang baik dan professional.. 

Sayangnya setelah keluar dari mall, selanjutnya saya malah ketemu dengan orang2 yang tidak professional.. Kebetulan rencana saya Minggu itu adalah membeli handphone, jadi saya berangkat menuju salah satu toko handphone terkenal di Jalan Teuku Umar.. Sebelumnya saya sudah check di website mereka dan telepon langsung ke tokonya.. Saat menelepon, saya terhubung dengan salah satu sales-nya yang bernama H.. Pertama2 saya menanyakan harga, stock, warna hp, dan metode pembayaran.. Oleh si H, saya diberi harga 6juta, stock warna lengkap, dan pembayaran bisa dengan kartu kredit dengan fasilitas cicilan 0%.. Saya kira itu untuk periode 12 bulan, tapi H meng-konfirmasi bahwa periode cicilan-nya adalah 18 bulan.. Kemudian saya ditanya oleh si H, “Ibu mau yang warna apa, saya simpankan saja”.. Karena belum tahu kapan bisa datang ke tokonya, saya jawab “Tidak usah, saya belum tahu kapan bisa kesana, mungkin besok saya baru bisa kesana”.. Dijawablah oleh si H, “Jangan besok Bu, saya besok libur”.. Lah urusannya si doi libur sama saya beli hp apa ya.. Di akhir telepon si H menekankan lagi kepada saya untuk mencari dia saat sampai di toko.. hmmm.. #suspicious

Ketika sampai di Er*fo*e , saya langsung disambut oleh para sales di depan pintu.. Karena saya merasa ga ada salahnya mencari bapak penerima telepon saya, akhirnya saya mencari si H.. Belum juga diambilkan barangnya, si H sudah menawarkan program asuransi dengan tambahan biaya 500.000.. Karena diabaikan oleh mama saya, si H menghampiri saya dan kembali menjelaskan program asuransi tersebut.. Ketika saya menolak, si H malah bilang “Gga sayang Mba, program ini bla bla bla”.. Saya akhirnya menjawab dengan sedikit ketus “Ga usah pak, biasanya saya juga ga pernah pakai asuransi, yang penting handphone yang bapak jual garansi resmi dari Samsung”..

Akhirnya H menyerah, dan menggiring kami ke meja kasir.. Di meja kasir saya menanyakan hadiah powerbank yang promosinya saya lihat di website.. Si H menjawab, itu hanya untuk handphone type XX.. Karena merasa bahwa yang tertera di website adalah untuk handphone yang saya beli, saya bertahan dengan pendapat saya.. Lalu ada 1 Mbak yang duduk di sebelah kasir nyeletuk, sepertinya supervisor-nya, “Kalau begitu Mbak beli aja online dari website-nya”.. Ya ampun, kalau ga ada orang sudah saya maki2 itu orang.. Masa memberikan jawaban ke customer seperti itu.. Supervisor lagi, ga heran kalau anak buah-nya macam si H.. Kan bisa bilang kalau promosi pembelian online dan pembelian di toko itu berbeda.. Saya juga ga bakalan menuntut powerbank tersebut selama saya diberikan penjelasan yang masuk akal..

Saat proses pembayaran, si H masih belum menyerah.. Lagi2 Mami saya ditawari program asuransi.. hahaha.. Saat kartu kredit sudah dimasukkan ke mesin, Mbak2 yang lain bilang kalau cicilan hanya boleh 12 bulan.. Tentu saya complain, lho katanya H pas di telepon dan di awal bisa sampai 18 bulan.. Sebenarnya saya bukan mempermasalahkan 12 dan 18 bulannya.. Tapi kok dari tadi kayaknya ga professional banget.. Padahal Er*fo*e kan bukan toko sembarang toko.. Kalau memang 12 bulan, dari awal bilang 12 bulan dong.. Hari Minggu itu cuaca lagi adem2nya karena Denpasar diguyur hujan seharian.. Tapi sayang, hal yang sama tidak berlaku dengan kesabaran saya.. Saya akhirnya membatalkan pembelian dan mengajak keluarga saya ke luar dari toko.. Saya dipandangi oleh para sales yang berjejer di pintu masuk.. Di perjalanan saya juga langsung menulis email ke Customer Care Er*fo*e yang sampai saat ini belum ada respons-nya.. Sebenarnya saya adalah pelanggan Er*fo*e dari sejak lama.. Tapi kali ini saya benar2 kapok dan berjanji tidak akan lagi berurusan dengan toko handphone yang satu ini.. Jangan bilang saya merusak reputasi Er*fo*e ya.. Kejadian ini real dan saya alami langsung tanpa bumbu2 tambahan.. hahaha..

Ternyata ujian kesabaran saya tidak berakhir di Er*fo*e.. Karena gagal membeli handphone di Er*fo*e, saya menuju ke store resmi Samsung di Jalan. Teuku Umar.. Sudah deal dan barang dibawa ke kasir, eh si kasir ga berhasil2 memproses kartu kredit saya.. Kartu saya dicabut-dipasang ke mesin kartu kredit puluhan kali dengan kasar.. Saat saya tanya, itu koneksi-nya yang bermasalah atau kartu saya yang bermasalah, si kasir diam seribu bahasa.. Saya menunggu sambil memperhatikan doi yang sibuk pencet2 mesin kartu kredit-nya.. Setengah jam berlalu, hasilnya nihil.. Akhirnya satu staff yang lain bilang ke saya kalau mesin-nya bermasalah.. Ampunnnn.. Migraine-nya saya sampai kumat akibat ketemu orang2 model begini.. Ditambah lagi, setelahnya saya jauh2 ke Mall Bali Galeria, dan ternyata handphone yang saya mau harus pre-order dulu..

Sekian curhatan saya.. hahaha.. Habisnya dimana lagi mau curhat kalau bukan di blog ini.. wkwkwk.. Sampai jumpa di blog-post selanjutnya.. Salam dari Bali yang sebentar lagi akan merayakan Hari Raya Nyepi atau Day of Silence.. ^_^