Friday, March 25, 2016

Solo Pancen Ngangeni ~ Numpang Pulang Dari Jogja


Hari ketiga ini, pagi2 kami sudah harus meninggalkan kota Solo tercinta karena kami beli tiket pulang nya melalui Jogja / Yogya.. Jadi ceritanya, tiket Air Asia untuk rute Solo – Bali hari Minggu itu lagi ga ada promo Air Asia Big Point.. Sempat kecewa karena kalau ga ada kan batal liburan.. Terus saya ingat kenapa ga coba pulang dari Jogja.. Setelah saya check, ternyata rute Jogja – Bali ada yang promo.. Malahan dapat yang jam kepulangan siang.. Kalau Solo – Bali kan flight nya pagi..

Berhubung pulang dari Jogja, jadi ada additional cost atau biaya tambahan karena kami harus ke Jogja dari Solo.. Tapi ada keuntungan nya juga sih, kami jadi punya beberapa jam yang bisa dihabiskan di Jogja.. Beberapa jam tersebut bisa dimanfaatkan untuk sekedar jalan2 di Malioboro dan icip2 makanan favorit saya di Jogja.. hehehe..

Sebelumnya saya sudah dua kali melakukan perjalanan dari Solo menuju Jogja.. Yang pertama kali, ketika saya ke Solo & Jogja bersama adik dan teman2 saya, kami naik kereta api dari Stasiun Solo Balapan dan turun di Stasiun Tugu Jogja.. Sedangkan yang kedua kali, itu bareng papa, mama, dan adik saya, kami sewa mobil dari Jogja untuk menjemput kami di Solo.. Berhubung liburan kali ini sifatnya mendadak sehingga ga ada budget yang disiapkan, jadinya saya memilih naik kereta api.. hahaha.. Naik kereta api per orang kena 10/20k, kalau mobil minimal 500k.. wkwkwk..

Sampai akhirnya setelah kami pulang dari Ambarawa, kami mulai berpikir, ini ransel jumlahnya udah 3, dus ada 2, belum tas jinjing.. Gimana cara bawanya.. Terus kami bakalan ngemper di Malioboro selama 5 jam.. Terus nanti kalau beli bakpia dan gudeg, nambah lagi dus nya.. Kalau hujan kami berteduh dimana?? Pokoknya banyak deh.. hehehe.. Ujung2nya mama saya telepon Pak Titus, minta tolong dicarikan mobil untuk mengantar kami ke Jogja esok harinya.. Beruntung banget akhirnya ada mobilnya, walaupun APV bukan Avanza.. Untuk durasi 8 jam (termasuk perjalanan balik ke Solo), kami membayar 450k..

Keesokan harinya setelah breakfast porsi jumbo, saatnya check out dari hotel kami tercinta, Ibis Styles Solo.. Sekitar jam 07.30, driver dari Ixo Transport sudah stand by di lobby hotel, sayang saya lupa dengan nama driver nya kali ini.. hahaha.. Tapi thumbs up lah untuk service nya Ixo Transport..

Ketika kami keluar dari hotel, kami baru sadar kalau tepat di hari kepulangan kami, ternyata ada Solo Carnaval yang akan dilangsungkan untuk memperingati hari ulang tahun kota Solo yang ke-271.. Andai saya sudah punya hak cuti dari kantor, pasti akan saya extend liburan saya di Solo.. Perjalanan ke Jogja kami ternyata molor dari yang saya perkirakan sebelumnya.. Selain karena jalanan nya yang ramai juga dikarenakan supir kami yang sepertinya nyetir nya terlalu berhati2.. Alhasil kami sampai Jogja udah siang banget.. Kami hanya punya waktu sekitar 3,5 jam.. 

First stop, berhubung sudah sampai Jogja, ada yang kurang kalau ga beli gudeg untuk dibawa pulang.. hahaha.. Maka meluncurlah kami ke Jalan Dagen di Malioboro untuk membeli gudeg favorit saya, apalagi kalau bukan Gudeg Yu Djum.. Kali ini saya hanya beli gudeg nya sedikit, tapi krecek nya yang banyak.. wkwkwk.. Saya memang ga terlalu suka sama gudeg nya.. Jadi saya hanya beli beberapa porsi paket gudeg lengkap, plus 2 besek krecek dan beberapa butir telur yang harganya @ 7k itu..

Dari Jalan Dagen, kami menuju ke Pasar Pathuk yang terletak tidak jauh dari Jalan Dagen.. Makanya kalau stay di Jogja, saya lebih senang tinggal di daerah Jalan Dagen.. Selain karena hotel nya banyak pilihan, makanan pun banyak, dan mau jalan2 di sekitar Malioboro juga bisa.. Di Pasar Pathuk kami tentunya membeli Bakpia Pathuk yang terkenal itu.. Coba aja perhatikan orang2 di Adi Sucipto Airport.. Hampir 75 persen pasti nenteng nya dus Bakpia Pathuk, dan hampir 50 persen di antara nya adalah Bakpia Pathuk 5x5.. Dulu saya juga penggemar Bakpia Pathuk 5x5.. Dan itu berubah semenjak tahun 2015 kemarin, ketika papa dan adik saya nyobain beli Bakpia Pathuk Agi yang store nya persis di depan store nya Bakpia Pathuk 5x5 di Pasar Pathuk..





Awalnya kami diceritain oleh driver kami dari Sabila Transport.. Waktu itu kami membahas tentang Bakpia paling enak di Jogja.. Dan driver kami sempat mention tentang Bakpia Agi ini yang konon katanya masih saudaraan sama Bakpia Pathuk 5x5.. Waktu itu kami cuma beli 2 box aja.. Dan ternyata enak banget..

Makanya sekarang kami ga ke Bakpia Pathuk 5x5 lagi, tapi langsung ke Bakpia Agi.. Bakpia nya sendiri saya suka, karena ga kering dan pilihan rasa atau filling nya banyak.. Kalau yang 5x5 itu kan cuma ada pilihan keju, coklat, nanas, dan kacang hijau.. Kalau Bakpia Agi ini, selain rasa2 tadi, ada juga green tea dan durian.. Favorit saya adalah yang coklat dan green tea.. Dan herannya lagi, semua orang yang saya oleh2in Bakpia Agi ini mengatakan hal yang sama.. Kata mereka kok Bakpia nya beda dari yang biasanya ya, yang ini jauh lebih enak, beliin lagi dong, dan yang lainnya.. haha.. Lha saya aja nyesel kok cuma beli beberapa box.. Tahu gitu kan di-stock ya buat cemilan di rumah.. wkwkwk..






 Bakpia Agi (@35k)


Di Bakpia Agi kami sukses menambah 1 dus lagi ke barang bawaan kami, setelah sebelumnya ada tambahan 2 kresek Gudeg Yu Djum.. Dari Bakpia Agi kami jalan kaki menuju Jalan Pajeksan (beda 1 jalan dengan Jalan Dagen), untuk menuju ke Nasi Candra / Dengsit favorit kami itu.. Tapi sayang kami tiba sekitar pukul 11.00 dan mereka baru saja tutup.. Mama saya bahkan sempat menggedor2, dengan harapan ada makanan sisa yang bisa kami beli, ternyata semua sudah habis.. Padahal udah kebayang lho nasi campur nya yang enak itu.. hiks.. Anyway mereka buka jam 05.30 dan sebelum jam 11 sudah habis.. 






Dari Jalan Pajeksan kami menyebrangi Jalan Malioboro untuk ke toko cemilan dan toko oleh2 langganan kami, Gemah Ripah.. Saya paling suka belanja di Gemah Ripah ini karena harganya ga beda jauh sama di Pasar Beringharjo, pilihan nya banyak, dan packaging nya pun bagus.. Yang biasanya saya beli antara lain Lanting, Sale Pisang, Melinjo, Geplak, dan masih banyak lagi.. Keluar dari Gemah Ripah, nambah lagi 1 dus.. Ga kebayang kalau kami ga sewa mobil.. hahaha..









Setelah sedikit belanja baju dan souvenirs di Malioboro kami dijemput oleh driver kami untuk menuju Bakso Ito di Jalan Mataram, yang terletak tak jauh dari Jalan Malioboro.. Jadi ceritanya, tahun 2015 kemarin kami juga ke Bakso Ito.. Kata papa mama saya, ketika saya dan adik saya masih kecil, kalau ke Jogja kan kami stay nya kalau ga di Mutiara, ya di Inna Garuda, atau ga di Melia Purosani.. Dan kami sering makan di Bakso Ito ini.. Makanya kemarin kami penasaran dong.. Waktu itu kami datang sekitar pukul 19.00 dan mereka udah sold out.. Mungkin karena owner nya kasihan, kami pun diberi beberapa butir bakso yang tersisa, kalau ga salah 8 biji deh, itu untuk dibagi 4 orang.. hahaha..





Karena kemarin belum puas makan nya, jadi berhubung ada kesempatan, kami datangi lagi Bakso Ito ini.. Karena masih siang, jadi nya kami bisa beli yang porsi lengkap.. Kemarin kami pesan yang Bakso Komplit.. Seporsi terdiri dari bakso goreng, bakso kuah, tahu, hunceng, pangsit, dan mie.. Biar harganya 35k, tapi porsi nya besar.. Dimakan berdua pun bisa.. Ga semua komponen dari Bakso Komplit nya saya suka.. Yang top adalah bakso kuah dan bakso goreng nya.. Kalau yang lainnya sih biasa menurut saya.. Lumpia Goreng juga biasa aja..



Lunch done, saatnya kami menuju ke Ambarrukmo Plaza atau yang biasa disebut Amplaz.. Dulu jaman kami sering menginap Hotel Ambarrukmo atau sekarang menjadi Royal Ambarrukmo Yogyakarya, Amplaz ini belum ada.. Jadi sekarang disempat2in lah mampir.. hehehe.. Di Amplaz kami hanya muter2 dan akhirnya berhenti di counter nya Etude House yang lagi ngadain acara saat itu.. Sebenarnya ga ada rencana beli sih, karena biasanya saya dan adik saya selalu beli di Malaysia.. Kami biasanya beli agak banyak untuk stock, karena harga nya beda jauh.. Sebagai contoh, AC Clinic Facial Wash yang saya biasa pakai, di KL harga normal itu sekitar RM 65 atau IDR 208k.. Itu harga normal ya, kalau ada discount atau buy 2 get 1 free, bisa lebih murah lagi.. Nah kalau di Indonesia, harganya 308k.. Lumayan kan beda nya.. Tapi kemarin di Amplaz, ternyata ada promo discount 50%.. Itu kata mba2 nya khusus yang punya invitation.. Lha kami mana punya.. Tapi ternyata mba nya baik hati.. Kami diperbolehkan belanja dengan promo discount 50% itu.. Langsung deh beli beberapa AC Clinic Facial Wash.. hehehe.. Sebenarnya pengen lihat2 yang lain, cuma karena waktunya ga keburu, jadi ga bisa deh.. Berhubung lagi ada promo khusus, jadi selain discount 50%, dapat free gifts juga.. Terus karena adik saya pakai baju pink, dapat lagi hadiah.. Terus karena saya follow dan like account mereka di FB dan IG, dapat lagi hadiah.. hahaha.. Lumayan lho, hadiah nya bagus2, kemarin dapat Bubble Hair Coloring, Juicy Cocktail Gradation Nails, Nail Polish, Brush Shower Cleaner, dll.. Kayaknya hadiah nya lebih banyak daripada produk yang kami beli.. hehehe.. Memang ya kalau rejeki ga kemana.. Siapa sangka mampir Amplaz bisa dapat Etude House murah dan banyak gratisan.. hahaha.. 






Dari Amplaz kami menuju last stop sebelum menuju Adi Sucipto Airport, yaitu Ayam Goreng Ny. Suharti.. Sebelumnya kami sudah order via telepon, jadi sampai sana udah ready.. Menu favorit kami tentunya Ayam Goreng (99k per ekor) nya plus Oseng2 Ceker (24,5k) nya yang juga jempolan..

Kami pun langsung menuju ke airport, sempat deg2an juga gara2 di jalan depan airport itu lumayan macet.. Kami turun dari mobil dengan tergesa2, ambil trolley, dan siap2 masuk ke terminal keberangkatan domestik.. Dan ternyata sama security nya kami ditolak.. Kata mas2 nya, Air Asia di terminal international.. Aduh, langsung lemes saya pas dengernya.. Ini sudah waktunya mepet, pakai salah terminal lagi.. Akhirnya kami jalan kaki dari terminal domestik ke terminal internasional yang jaraknya ratusan meter itu.. Belum lagi bawaan kami yang banyak itu, kan ga bisa dipakein trolley.. Itu kalau ga keinget udah mau telat, kayaknya udah mau nyerah aja, gara2 saya kebagian gotong dus bakpia yang berat banget..

Sampai di terminal keberangkatan internasional, untungnya ga pakai security check dan langsung antri di counter check-in Air Asia untuk baggage-drop.. Untung juga ga pakai ngantri lama, karena setelah kami, antrian udah panjang aja..  Yang namanya terminal keberangkatan internasional nya Adi Sucipto Airport, ternyata sama kecil nya dengan terminal domestik nya.. Mana kursi nya terbatas, jadi yang ga kebagian kursi ya pada duduk di lantai.. Kami pun terpaksa duduknya harus mencar2 ga karuan.. 



Oh ya, buat teman2 yang suka berpergian atau traveling, mending download aplikasi Flight Radar.. Ada yang free version, tapi kalau mau info yang lebih lengkap, bisa di upgrade ke yang berbayar.. Kebetulan papa saya sudah upgrade ke version yang berbayar.. Jadi dengan aplikasi Flight Radar ini kita bisa tahu posisi pesawat itu lagi dimana, dan berapa waktu yang diperlukan untuk mencapai kota tujuan, plus ada beberapa informasi tambahan seperti ketinggian pesawat, dll.. Jadi kayak kemarin pas nunggu pesawat, saya langsung check di Flight Radar.. Kebetulan saya tahu bahwa pesawat yang akan membawa kami, adalah pesawat yang sama yang membawa penumpang dari Bali ke Jogja.. Jadi saya hanya perlu mencari no flight Air Asia Bali – Jogja, setelah ketemu, tinggal cari deh di Flight Radar.. Jadi kayak kemarin, ternyata pesawat nya baru memasuki daerah Jawa Timur.. Dan disana juga kelihatan lagi beberapa menit pesawat akan sampai di Adi Sucipto Airport.. Keren pokoknya..

Telat beberapa menit dari schedule, pesawat akhirnya landed di Adi Sucipto Airport.. Salut banget dengan konsep nya Air Asia.. Jadi pesawat Air Asia kalau transit itu sebentar banget.. Jadi penumpang turun, pengecekan sebentar, penumpang baru naik.. Jadi ga pakai lama.. Setelah 1 jam 10 menit mengudara, pesawat Air Asia dengan flight number XT-8449 yang kami naiki akhirnya mendarat dengan mulus di Airport Ngurah Rai Bali.. 







Matur nuwun Solo.. Another wonderful experience as usual.. Looking forward for my next trip to Solo.. Seperti judul blog post ini “SOLO PANCEN NGANGENI’.. hehehe.. Sampai jumpa di Nat’s Travel Diaries berikutnya.. #LetsTravel #LetsTravelTheWorld #HappyTraveling



Ibis Styles Solo
Jl. Gajah Mada No 23
Solo - 57131
Central Java - Indonesia
+62271 724555


Ixo Transport
Jl. Dr. Supomo No. 78
Solo - 57132 
Telp :0822 33378910 / 0857 78910777
support@ixotransport.com
http://www.ixotransport.com


Gudeg Yu Djum
Jl. Dagen No. 2C Malioboro   0274 - 8564848
Jl. Adi Sucipto Km. 9 No. 6A   0274 - 486875 
Jl. Mayjend Sutoyo No. 60B   0274 - 372555
Yogyakarta
http://gudegyudjum.co.id/
https://twitter.com/gudegyudjum


Bakpia Agi
Jl. Bhayangkara No. 67-69
Pasar Pathuk - Yogyakarta
Telp : 0274 - 562929 / 562969
 

Gemah Ripah
Jl. Ahmad Yani No. 94
(Jl. Malioboro) - Yogyakarta
Telp : 0274 - 565815
 

Bakso Ito
Jl. Mataram No. 58
Yogyakarta
Telp : 0274 - 566590
 

Ambarrukmo Plaza (Amplaz)
Jl. Adi Sucipto
Yogyakarta
Telp : 0274 - 4331000
http://www.plaza-ambarrukmo.co.id/
 

Ayam Goreng Ny. Suharti
Jl. Adi Sucipto 28 / Km. 7
Yogyakarta
Telp : 0274 - 484522 / 515522


Adi Sucipto Airport
Jl. Raya Solo Km. 9
Yogyakarta 
Telp : 0274 - 498261 / 484261
http://adisutjipto-airport.co.id/





No comments:

Post a Comment