Saturday, October 1, 2016

Thailand & Malaysia Trip 2016 ~ #1 Let The Journey Begin DPS-KUL-DMK


Hari yang dinanti-nanti akhirnya tiba juga.. Setelah penantian selama 10 bulan, melewati berbagai drama, akhirnya saya bisa dengan riang gembira meneriakkan, “Thailand, we’re coming”.. Duh, pokoknya perjalanan ke Thailand ini penuh dengan drama dan kegalauan.. Dari yang awalnya sama sekali ga kepengen pergi ke Thailand.. Terus akhirnya dapat tiket promo.. Awalnya alasannya cuma satu, kepengen mengajak mami saya ke Chatuchak Weekend Market.. Eh, tiket promonya ga ada yang pas weekend.. Berhubung masa kerja saya belum satu tahun, jadi saya belum punya hak cuti.. Hal ini yang bikin saya deg2an pas ngajuin form cuti ke boss.. Sampai 1 bulan sebelumnya saya ga tahu cuti saya ini bakalan di-acc atau ga.. Dan beberapa hari sebelum berangkat, eh ada beberapa serangan bom di Thailand yang mana bikin saya ketakutan dan was2.. Gara2 hal ini, sempat terbesit pikiran untuk membatalkan perjalanan ke Thailand.. Belum lagi cerita orang2 yang katanya orang Thailand kagak bisa Bahasa Inggris sama sekali, terus rawan kena tipu dan mark-up harga, dll.. Gara2 dengar orang Thailand kagak bisa English, saya sampai rela belajar Bahasa Thailand.. Diniatin banget pokoknya.. hahahaha..
 
Setelah empat hari di negeri gajah putih, semua hal tersebut omong kosong alias non-sense alias tipu-tipu.. Orang Thailand sama seperti orang Indonesia, ramah2 dan murah senyum.. Bahasa Inggris, mereka bisa kok.. Untuk yang kerja di hotel atau tourism, English mereka jauh lebih bagus dibandingkan sebagian orang Indonesia.. Untuk para pedagang, penjaga toko, untuk English sehari-hari mereka juga bisa kok.. Sempat merasa rugi belajar Bahasa Thailand.. hahahaha.. Tapi lumayan lho.. Gini2 kalau urusan belanja, beli makanan, saya bisa nanya harga dan memesan makanan dalam Bahasa Thailand.. Ya walaupun awal2 loading-nya masih agak lama kalau dengerin mereka ngomong.. hahahaha..
 
Untuk masalah keamanan, Thailand aman kok.. Untuk urusan ketertiban dan kebersihan, Thailand malah lebih unggul dibandingkan Indonesia.. Sarana transportasi juga memadai.. Mulai dari BTS, MRT, kereta api, river boat, tuktuk, taxi, bus, semuanya ada dan dengan biaya yang terjangkau.. Kalau untuk shopping dan culinary, Thailand mah surganya.. Dijamin kalap deh kalau urusan menghabiskan uang di Thailand.. hahaha.. Makanannya pun enak2.. Saya dan keluarga benar2 jatuh cinta.. Dari yang awalnya ga expect banyak, sekarang malah kepengen balik ke Bangkok.. hahahaha.. Kalau Kuala Lumpur, kota yang satu ini sudah seperti second home bagi saya..Walaupun ini adalah kunjungan kami ketiga kalinya, tetap ga bosan.. hehehe..

By the way, intro-nya aja udah panjang begini ya.. hahahaha..  Cuma mau mengucapkan, welcome to another Nat’s Travel Diaries.. Kali ini judul Nat's Travel Diaries-nya adalah Thailand & Malaysia Trip 2016.. Akan ada beberapa part, semoga ga bosan ya.. wkwkwk.. Enjoy.. Love ~ Nat



###


Hari yang saya tunggu2 itu saya awali dengan bekerja alias ngantor.. Yup, itu hari Senin dan saya masih harus ngantor.. hahaha.. Berhubung flight Air Asia saya boarding di jam 20.40, jadi saya pulang dari kantor sekitar pukul 16.00..  Jadi masih ada waktu untuk mandi dan berberes sebelum berangkat ke airport.. 

Untuk semua penerbangan dalam trip kali ini, saya menggunakan maskapai Air Asia.. Si merah kesayangan saya dan keluarga.. hehehe.. Oh ya, peserta trip kali ini tetap sama.. Empat orang jumbo2, yang terdiri dari saya, adik saya, dan papi-mami saya.. Seperti yang sebutkan sebelumnya, tiket Air Asia ini saya beli 10 bulan yang lalu saat promo free seat.. Untuk 4x flight dengan rute DPS-KUL, KUL-DMK, UTP-KUL, dan KUL-DPS per orang kenanya IDR 1,500,000.. Murah banget kan?? Itu pun sebenarnya sudah termasuk mahal karena tiket KUL-DPS nya kami beli belakangan.. Dan karena pas public holiday, jadi harganya ga promo.. 
Rute perjalanan kami adalah Denpasar - Kuala Lumpur - Bangkok - Pattaya - Kuala Lumpur - Denpasar.. Jadi saya mengambil rute DPS-KUL terlebih dahulu, kemudian disambung dengan KUL-DMK keesokan harinya.. Sebenarnya dari Bali sendiri, ada kok direct flight Air Asia ke Bangkok.. Cuma kemarin,  pas di-check2 ternyata harganya lebih mahal lagi 200k dibandingkan dengan transit dulu di Kuala Lumpur.. Pertimbangan kedua adalah kalau ambil direct flight dari Bali ke Bangkok, sampai di Bangkoknya bakalan siang.. Untuk flight ke Kuala Lumpur, saya memilih mengambil last flight-nya dengan pertimbangan siangnya masih bisa ngantor.. Sama persis seperti perjalanan kami October 2015 kemarin dan itu berarti lagi2 kami harus ngemper di airport.. hahaha.. 

Kami tiba di Ngurah Rai International Airport sekitar pukul 19.00.. Karena tidak ada bagasi, jadi kami bisa langsung ke immigration dan gate.. Saat itu, airport lagi ramai2nya.. Tempat duduk aja full, bahkan banyak orang yang cuek duduk di lantai.. Harga makanan dan minuman juga amit2 deh mahalnya.. You C 1000 Water itu dijual 31k.. Perasaan di pesawat aja cuma dijual 20/25k per botol.. Toilet juga kotor karena penumpang membludak..

Berhubung flight saya adalah flight AK yang di-operasikan oleh Air Asia Malaysia, dimana si pesawat hanya transit sebentar di Ngurah Rai Intl Airport, jadi gate kami juga pindah2.. Tergantung dimana si pesawat dapat jatah parkir.. Ground staff-nya Air Asia saja ga tahu gate yang pasti di gate berapa.. Akhirnya setelah di gate 6, terus pindah ke gate 1, akhirnya ke gate yang di bagian ground floor (lupa no gate-nya).. Lumayan tuh lari2 pindah gate sampai 3x.. wkwkwk.. Untung proses boarding sampai take-off ga memakan waktu lama.. Tiba2 sudah take-off dan hanya bisa memandang gemerlap lampu Pulau Bali tecinta dari atas.. See you next week Bali..


Ngurah Rai Intl Airport


Untuk flight DPS-KUL saya memesan 3 pre-booked meals yang ternyata semuanya enak pakai banget.. Inflight meals-nya flight AK menurut saya yang paling juara.. Kali ini pesanan saya adalah Pak Nasser's Nasi Lemak, Shepherd’s Pie, dan Kamal's Mee Goreng Mamak. .Semuanya langsung habis tak bersisa saking enaknya.. hahaha.. Perut kenyang, mata pun mulai mengantuk.. Jadi perjalanan dari DPS-KL selama 3 jam tersebut sungguh tidak terasa.. Saya pun bangun ketika ada announcement bahwa sebentar lagi akan landing di Kuala Lumpur..


Pak Nasser's Nasi Lemak (40k)


Kamal's Mee Goreng Mamak (+Teh Tarik - 58k)


Shepherd’s Pie (40k)


Setelah 3 jam mengudara, kami pun tiba di Kuala Lumpur sekitar pukul 01.00 dini hari.. Kami pun menginjakkan kaki kembali di KLIA2 yang kini lebih sering disebut LCCT KL.. Airport untuk low-cost carrier tapi justru dengan fasilitas dan kenyamanan yang sama sekali bukan low-cost.. Berbeda dengan perjalanan kami tahun lalu, karena penerbangan lanjutan kami adalah international flight, jadi kami tidak harus keluar melewati imigrasi.. Kami bisa langsung masuk ke transit hall.. Saat kami sampai, ternyata sudah banyak teman senasib seperjuangan kami yang harus ngemper di airport malam itu.. hahaha.. Semua sudah asyik dengan posisinya masing-masing.. Ada yang tidur di kursi, ada yang di lantai, ada yang di depan toko yang sudah tutup, sampai ada yang di pojokan di bawah escalator.. hahaha.. 


 


 









Sebelum tidur, kami memutuskan untuk isi perut dulu.. Tidak semua toko buka 24 jam.. Jadi paling ga perut besar kami sudah terisi dengan aman sampai flight kami selanjutnya.. Kami awalnya menuju ke counter Burger King, sayang mereka sudah tidak menerima order lagi.. Akhirnya melipir ke  McDonalds di sebelahnya.. Saya membeli 2 paket burger + fries + minum yang kami bagi berempat.. 


McDonalds @ KLIA2


 
 Burger Syok + Fries + FrozenFanta (RM17)


 
 BigMac + Fries + Lemon Tea (RM 15.50)


Urusan perut selesai, kami pun mengelilingi transit hall untuk mencari tempat yang PW (posisi wenak).. Kebanyakan tempat2 PW itu pasti sudah ada yang menempati.. Akhirnya kami memutuskan untuk duduk di depan security check.. Kebetulan di samping deretan kursi ada sedikit celah untuk saya dan papi merebahkan diri.. Berhubung lantainya berkarpet, jadi tinggal dialasi kain aja.. Mami dan adik saya lebih memilih untuk tidur di kursi..

Namanya juga tidur di tempat umum, tentu tidak senyenyak tidur di rumah atau di hotel.. Sebentar2 terbangun dan lihat jam.. Sekitar pukul 05.00 kami menuju toilet untuk sekedar cuci muka dan sikat gigi.. Kebetulan toilet yang saya temukan, ada tempat shower-nya juga.. Jadi yang pengen mandi, bisa mandi juga.. Toiletnya juga bersih.. Jadi buat yang berencana ngemper atau tidur di KLIA2, jangna khawatir.. Banyak fasilitas yang  tersedia dan masih tergolong nyaman.. Awalnya saya juga cemas ini dan itu.. Sekarang sih udah terbiasa dan dibawa santai aja.. hahaha..

Sekitar pukul 06.30 kami menuju gate karena flight kami ke Bangkok boarding pukul 07.40.. Kalau dari transit hall ke gate, hanya perlu melewati 1x security check.. Jauh lebih praktis dibandingkan kalau keluar imigrasi dan tidur di area arrival / departure KLIA2.. Flight AK880 kami boarding dan take-off sesuai jadwal.. Kami pun sarapan Uncle Chin’s Chicken Rice yang kami dapatkan secara gratis karena promo kartu kredit CIMB Niaga.. Lumayan banget.. Secara kalau beli kan harganya sekitar 40 ribuan.. Chicken Rice-nya enak.. Tapi dibandingkan dengan the famous Nasi Lemak, ya jauh enakan Nasi Lemak.. Masalah selera sepertinya.. hahahaha.. Saya juga nyobain beli Potato Stick dan Taro Chips.. Ini gara2 kemarin malam lihat penumpang sebelah borong Potato Stick-nya.. Karena penasaran, akhirnya nyobain.. Ternyata memang enak.. Dan yang bikin senang, Air Asia itu kalau jualan makanan dan minuman ga mahal2 amat.. Mineral water yang 600ml harganya 15k..  Itu kalau di Ngurah Rai Airport harganya 25k.. Harusnya kan di pesawat lebih mahal ya..









Uncle Chin’s Chicken Rice


Real Potato Stick & Taro Chips


Penerbangan menuju Bangkok selama 2 jam terasa cukup lama karena saya sudah ga sabar ingin cepat2 mendarat di Bangkok.. Kota yang dulu hanya bisa dengar dari cerita Khun-Khun manager Thai Airways cabang Bali teman2 papa saya.. Untuk masuk ke Thailand kita harus mengisi Arrival-Departure Card.. Mirip seperti di Singapore tapi dengan isi yang lebih detail.. Pesawat akhirnya landing dengan sempurna di Don Mueang International Airport.. Di Bangkok sendiri memang terdapat 2 airport.. Don Mueang dan yang lebih modern Suvarnabhumi Airport.. Don Mueang ini adalah old airport-nya Bangkok dan sekarang lebih difungsikan sebagai airport domestik dan untuk low-cost airlines macam Air Asia.. Sekilas tampilan airport-nya memang kurang modern.. Tapi yang saya suka, di bagian imigrasi banyak terdapat staff yang fasih berbahasa Inggris yang siap membantu para wisatawan yang sedang antri melewati proses imigrasi.. Arrival Card saya di-check dan ternyata ada bagian dimana saya belum mengisi nama hotel tempat saya menginap (saya hanya mengisi alamatnya saja).. 


Thailand Arrival - Departure Card












Dari imigrasi, saya langsung menuju custom yang saat itu tidak dijaga petugas satu pun dan langsung keluar ke bagian arrival.. Persis di pintu keluar, saya disambut oleh mbak2 SPG yang menawarkan sim card local.. Saya memang berencana untuk membeli sim card local untuk memudahkan saya membuka Google Maps atau sekedar memesan Uber atau Grab Car selama di Thailand.. Berdasarkan informasi yang saya dapat, harga sim card adalah THB 299 (1 THB = 390 - Sept 2016).. Jadi ketika ada mbak2 yang nawarin paket serupa, saya langsung mengiyakan.. Sim card DTAC  seharga THB 299 tersebut sudah termasuk unlimited internet selama 7 days, dan ada bonus teleponnya juga.. Proses registrasi dan pemasangannya sebentar kok.. Ga sampai 10 menit, itu pun karena kemarin counter-nya pas ramai..

Counter Sim Card @ Don Mueang Intl Airport


DTAC Sim Card @ THB 299


Arrival Hall Don Mueang Intl Airport


Urusan sim card kelar, next adalah mencari bus A1 yang akan membawa kami ke BTS/MRT Station terdekat.. Dari counter sim card, hanya perlu jalan ke arah kiri sampai mentok dan menemukan pintu no 7.. Menurut informasi hasil blog-walking, keluar dari pintu 7 bisa langsung menunggu bus A1 di sana.. Tapi yang ada saat itu hanya taxi-taxi, tanpa satu pun bus.. Pas lagi bingung2nya, dari kejauhan saya melihat jejeran bus-bus sekitar 100 meter dari arah kiri pintu no 7.. Akhirnya kami pun berjalan ke arah bus-bus tersebut yang ternyata adalah terminal kedatangan domestik (domestic arrival) nya Don Mueang Intl Airport.. Setelah semakin dekat, ternyata bus yang lagi parkir adalah bus A1, langsung deh kami lari dengan harapan bisa menaiki bus tersebut.. Ternyata saat kami tiba, bus langsung bergerak.. Kami cuma bisa bengong melihat si bus bergerak menjauh.. Tak lama kemudian, seorang petugas berseragam menghampiri kami sambil menunjuk2 bus A1 lainnya yang sedang menuju ke arah kami.. Oalah, bus-nya banyak toh.. wkwkwk.. Langsung deh naik ke bus..



Pintu 7


Domestic Terminal Don Mueang Intl Airport


Bus A1 (Airport - BTS/MRT Station)


Bus-nya sedikit tua, tapi masih nyaman, bersih, dan AC-nya dingin.. Kondektur bus-nya seorang ibu2 yang tadi menghampiri kami.. Si ibu bisa lho berbahasa Inggris, walaupun English-nya tetap aja lebih kental logat Thai-nya.. hahaha.. Si ibu juga baik banget.. Pas sampai di pemberhentian pertama, si ibu kan teriak2, mungkin meneriakkan nama daerah tempat bus berhenti.. Terus saya clingak-clinguk karena bingung mau turun atau ga.. Si ibu menghampiri saya, menanyakan saya mau kemana.. Saya bilang saya mau ke Mochit BTS Station.. Dan dijawab, Mochit BTS Station next stop.. Nah, pas pemberhentian kedua, si ibu udah langsung teriak2 BTS, MRT, sambil nyuruh kami turun.. Senangnya, baru beberapa menit tiba di Thailand, sudah ketemu orang baik hati.. wkwkwk.. Btw, harga tiket bus dari Don Mueang Intl Airport ke Mochit BTS Station atau Chatuchak Park MRT Station adalah THB 30 dengan lama perjalanan sekitar 30 menit..


 Inside Bus A1


Sebelum menuju hotel kami di daerah Siam, saya mengajak papi, mami, dan adik saya ke suatu tempat yang akan menjadi first stop kami di Bangkok.. Untuk menuju tempat tersebut kami harus menaiki MRT menuju Kampheng Phet MRT Station.. Jadi setelah turun dari bus A1, kami langsung menuju Cathuchak Park MRT Station yang aksesnya berdekatan dengan Mochit BTS Station.. Oh ya, MRT dan BTS adalah dua sarana transportasi di Bangkok yang berbentuk kereta.. Selain BTS dan MRT masih ada juga kereta yang bentuknya konvensional.. Perbedaan MRT dan BTS adalah letak rel kereta atau railway-nya. Kalau MRT atau Subway tentu saja berada di bawah tanah atau underground.. Sama persis dengan MRT di Singapore.. Kalau BTS atau Skytrain, railway-nya elevated atau melayang.. Hampir mirip dengan monorail di Kuala Lumpur tapi dengan speed yang lebih cepat dan gerbong kereta yang lebih panjang.. Pokoknya transportasi di Bangkok sudah oke banget, pilihannya banyak dan harga tiketnya terjangkau..



Turun dari Bus A1 (second stop), Mochit BTS Station-nya setelah mobil hijau


Tempat Parkir di dekat Mochit BTS Station
Penasaran karena parkirnya mepet2, gimana pas keluarnya ya? lol

Cathuchak Park MRT Station


Bangkok Transportation Map


Dari Chatuchak Park MRT Station kami membeli tiket yang single journey senilai THB 15.. Proses beli tiket dan keseluruhannya sama persis dengan MRT di Singapore.. Bedanya MRT di Bangkok itu sepi banget.. Ga ada tuh yang namanya ngantri atau berdesak2an, ketemu orang lain aja jarang kok.. wkwkwk.. Kampheng Phet MRT Station hanya berjarak 1 stasiun dari Cathuchak Park MRT Station.. Ga sampai 5 menit kami pun sampai di Kampheng Phet MRT Station.. Kami mengambil Exit 3 dan voila.. Sampailah kami di suatu tempat yang selalu saya pandangi foto2nya di IG dan membuat saya semakin tidak sabar untuk menginjakkan kaki di Bangkok.. hehehe..


Cathuchak Park MRT Station


MRT Ticketing Machine


Kalau di ticketing machine belinya harus pakai coin, tapi bisa beli di counter juga


Waiting for MRT

Sepi


Di dalam MRT juga sepi



To be continued..




Ngurah Rai International Airport
Jalan Raya Gusti Ngurah Rai, Bali 80362, Indonesia
 
KLIA2 / LCCT KL
Terminal KLIA2, KL International Airport, Sepang 64000, Malaysia
 
Don Mueang International Airport
222 ถนน วิภาวดีรังสิต Sanambin, Don Mueang, Bangkok 10210, Thailand
 
Air Asia
DTAC

BTS / Skytrain

MRT / Subway

 .



5 comments:

  1. Selamat yah atas travellingnya... Wah seru yah, keluarganya mau diajak ala backpacker... Seandainya keluarga saya mau pasti seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai.. terima kasih.. Iya, bersyukur banget punya keluarga yang kompak dan sama interest-nya.. hehehe.. Ga harus backpacker-an, kami juga semi backpacker.. Disesuaikan saja dengan budget dan interest.. ^_^

      Delete
  2. Waktu brgkt bali-KL-Bkk, itu satu penerbangan? Atau pas beli bali-KL, trs tiket lain KL-Bkk? Kalau tiketnya terpisah, bagaimana chek in pesawatnya nanti? Apa tanpa keluar dr imigrasi ada counter chek ini? Terima kasih sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai.. penerbangan sy terpisah, jadi Bali-KL dan KL-Bangkok.. tidak beli fly-through.. semuanya sy check-in di website/online jd boarding pass sdh di tangan.. nanti saat tiba di KLIA2 langsung masuk ke Transit Hall, hanya diminta menunjukkan passport dan boarding pass.. tp di sana ada counter dan petugas nya juga, tps y tdk tahu apakah jg melayani counter check-in..

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete