Sunday, September 29, 2013

Jogja-Solo Trip : Day 3 ~ Last Day In Jogja


Hari kedua di Jogja, saya awali dengan breakfast di hotel.. Saya sebelumnya udah tahu sih kalau breakfast di Whiz Hotel Jogja, konsep nya per satu orang ya satu menu utama.. Bukan yang sistem buffet.. Yang free flow cuma model tea or coffee, juices, roti, dan buah2an.. Kemarin itu yang kita bisa pilih ada Nasi Pecel, Nasi Gudeg, dan Nasi Goreng.. Saya pesan Nasi Gudeg sedangkan adik saya Nasi Pecel.. Nasi Gudeg nya pesen di tetangga, apa lagi kalau bukan Gudeg Yu Djum.. Jadi sudah pasti enak.. hehehe.. Nasi Pecel nya not bad.. Cuma juices nya mungkin pakai yang kualitas nya kurang bagus, jadi pengawet nya terasa banget..

Kelar breakfast, saya coba beli minuman yang ada di vending machine di deket lobby hotel.. Ada berbagai pilihan kopi, teh, dan milo.. Adik saya pilih yang Milo. Satu cup cuma 5k.. Terus kita juga naik ke roof top.. Jadi ada semacam taman kecil di lantai atas hotel.. Dari situ kita bisa melihat pemandangan di sekitar hotel..


 Roof Top at Whiz Hotel Jogja


 Vending Machine



Sekitar jam 10-an, saya, adik saya, dan 2 temen saya mulai jalan menyusuri Malioboro.. Tujuan kita adalah ke Pasar Beringharjo.. Karena ini hari terakhir, jadi misi utama kita hari ini adalah berburu oleh2.. Masuk Pasar Beringharjo yang ramai banget, saya langsung kalap lihat cemilan2.. Rasa nya semua pengen di beli.. wkwkwk.. Saya beli cemilan2 seperti Lanting, Geplak, Kripik Belut, Kripik Melinjo, dll.. Tips dari saya, mending kalau beli kripik2an, jangan terlalu kalap dulu.. Karena kalau kita menyusuri ke arah belakang Pasar Beringharjo, di lantai 2, ada yang jual kripik2 baik yang sudah matang maupun yang masih mentah.. Di sini saya borong Kripik Melinjo yang belum di goreng.. 1/4kg cuma 10k.. Padahal itu Kripik Melinjo yang gede2 banget.. Krupuk Kulit (Rambak) juga murah.. 10k dapet 3 bungkus.. Dan sekarang menyesal kenapa kemarin beli nya sedikit.. hiks.. Bumbu pecel 10 pak cuma 15k.. 



 Menyusuri Jalan Malioboro


 Pasar Beringharjo






 Toko Cemilan


 Geplak




 Kripik Melinjo Super Besar (1/4kg = 10k)







Saya sendiri di Pasar Beringharjo ga terlalu lama.. Selain ga tertarik sama yang nama nya batik2, Pasar Beringharjo juga lagi ramai2 nya.. Jalan aja susah.. Mana belanjaan sudah semakin banyak dan pasti nya berat2 semua.. Saya dan adik saya akhirnya nyerah, pisah sama 2 temen saya.. Kita akhirnya melipir ke ibu2 yang jualan pecel di depan pasar..

Dari awal sudah memang pengen makan di sini.. Yang menggoda bagi saya bukan si pecel sih.. Tapi si soun yang dari penampilan nya aja udah keliatan enak.. Coba aja liat foto di bawah.. Kayak nya belum berapa lama kita sarapan dan belum juga siang, kita sudah makan untuk yang kedua kalinya.. Bahkan kita juga bungkus si soun.. hahaha.. Si pecel harga nya cuma 7k.. Jadi kemarin saya bayar sekitar 25k, makan 2 porsi yang berlimpah dan termasuk yang bungkus.. Enakkk.. Pecel nya sayur nya lengkap banget.. Sampe kembang turi, daun pepaya juga ada.. Dan lucu nya, ada bule2 ganteng, yang nanya apa yang saya makan, sambil nunjuk2 ke sate usus saya.. Setelah bilang kalau itu usus, dia nanya lagi dari binatang apa.. Saya bilang ayam, si bule cuma senyam senyum aja.. Entah apa yang ada di pikiran nya.. hahaha.. Cuma yang bikin kesel kalo makan di sini adalah pengamen nya buanyakk.. Selama saya makan di sana, mungkin ada 5 pengamen yang dateng.. Jadi paling ga bisa keluar uang sampe 8-10k.. Mana pengamen nya kalau ga dikasi uang, suka maksa gitu.. Ada bapak2 ngacuhin mereka, si pengamen langsung aja nyodorin tangan ke muka si bapak.. Haiyaa.. Kelar makan kita langsung balik ke hotel tercinta..



 Pecel di Depan Pasar Beringharjo


 Nasi Pecel + Telur Puyuh + Tahu Bacem


 Nasi + Soun + Mie + Telur Puyuh + Sate Usus + Tempe Bacem + Gorengan



Di hotel mulai packing2 dan periksa list oleh2 yang harus di beli.. Ternyata saya belum dapet Gudeg Kaleng Bu Tjitro.. Cuma ga tau harus cari di mana.. Nanya2 orang di Pasar Beringharjo, tapi ga ada yang jual.. Masa kita harus ke JEC.. Mana budget sudah menipis, jadi sayang kalau harus bayar biaya transport ke JEC.. Akhirnya saya google2, eh nemu twitter nya seseorang yang bilang kalau di Gemah Ripah ada jual Gudeg Kaleng Bu Tjitro.. Next task, cari no telepon nya Gemah Ripah.. Setelah dapet, langsung telepon ke Gemah Ripah, tanya ada stock nya atau ga, dan dimana lokasi pasti nya.. Ternyata toko oleh2 Gemah Ripah ini ga jauh dari hotel kita.. Seberang nya Jalan Pajeksan.. Jadi kalau dari Malioboro Mall, toko nya ada di sebelah kiri jalan sebelum Pasar Beringharjo.. 





 Pusat Oleh2 Gemah Ripah





Di Gemah Ripah, kita juga ga kalah kalap nya.. Setelah masukin 10 kaleng gudeg, saya dan adik saya juga nyomot cemilan2 macem sale pisang, kripik ini itu, sampai dodol juga kita beli.. hahaha.. Berhubung sudah di tengah jalan, kita akhirnya mutusin sekalian beli Ayam Goreng Mbok Sabar untuk oleh2 papi mami.. Sebenarnya kemarin kita udah kapok2 kalau harus jalan kaki ke sana.. Cuma entah kesambet setan apa, saya akhirnya ngajak adik saya untuk jalan kaki lagi ke sana.. hahaha.. Di tengah jalan sempat menyesal sih.. Mana kita jalan pas siang bolong.. Sampai di Kali Code, kita mampir ke Ayam Goreng Code dulu.. Kata orang2 di internet, Ayam Code sama Ayam Mbok Sabar sama2 enak dan rasa nya pun mirip.. 

Ayam Goreng Code ini dari segi menu lebih bervariasi.. Selain ayam, mereka juga jual bebek dan burung puyuh.. Adik saya nyobain bebek nya.. Bebek nya sih kata nya average.. Saya cuma makan ayam mini.. Mini karena cuma paha bawah nya aja.. Mau pesen yang bagian dada, eh habis.. Dari segi rasa, menurut kita masih jauh lebih enak Ayam Goreng Mbok Sabar.. Cuma kalau dari segi harga, murahan Ayam Goreng Code.. Beda 5k doang sih sebenarnya untuk yang ayam 1 ekor.. hahaha..

Ayam Goreng Code




Our Lunch


Setelah makan, kita lanjut jalan ke Ayam Goreng Mbok Sabar.. Kita beli 2 ekor ayam nya.. Waktu beli kok merasa kebanyakan, setelah sampai di Bali, menyesal kenapa beli cuma 2.. wkwkwk.. Nah di depan Ayam Goreng Mbok Sabar, kan ada bapak2 becak yang mangkal.. Saya dan adik saya memang udah ga kuat kalau di suruh jalan balik ke hotel.. Nanya ke bapak becak, dia minta nya 30k.. Gila kali ya.. Masa kemarin aja keliling ke Keraton, Pathok, dll, kita cuma kena 30k.. Ini balik ke hotel aja, kok 30k.. Becak nya yang kemarin becak motor pula.. Yang sekarang, bukan becak motor.. Di tawar 20k, bapak nya malah ngomel dan langsung ninggalin kita.. 

Akhirnya saya dan adik saya jalan kaki, balik sampai ke Kali Code.. Ada bapak2 tua yang becak nya becak motor.. Saya tanya berapa kalau ke Jl. Dagen.. Bapaknya bilang 15k aja.. Tanpa nawar saya langsung mengiyakan aja.. Jauh banget beda nya sama bapak becak yang tadi.. Mana ini becak motor, kan mereka harus beli bensin segala.. Dan ternyata bapak nya harus muter sampai ke Jalan Dagen bagian belakang.. Karena kalau becak motor dianggap seperti sepeda motor, jadi ga boleh melawan arus lalu lintas.. Sampai hotel, dengan senang hati, saya bayar si Bapak 20k.. Dan bapak nya langsung terimakasih2.. Sampai di hotel, kita lanjut packing2.. Dan kaget sendiri liat bawaan kita.. Dari berangkat nya yang hanya 2 tas, sekarang jadi 4 tas dan 2 dus.. hahahaha.. 

Setelah agak sore, saya dan adik saya baru keluar hotel.. Kita berencana jalan2 di sekitar hotel aja.. Karena besok pagi2 subuh kita sudah harus ke airport, secara flight kita jam 06.25.. Perhentian pertama kita adalah di Artemy Gelato, yang menurut review di internet katanya enak banget.. Artemy Gelato ini letaknya di samping Malioboro Mall atau di depan Ibis Malioboro Hotel.. Saya dan adik saya nyobain yang rasa Choco Mint & Melon.. For us, gelato nya biasa aja.. Masih lebih enak punya nya JBay, Massimo, atau Gusto di Bali..




 
Ibis Malioboro Hotel


Artemy Gelato


Pilihan Gelato


Melon & Choco Mint Gelato



Perhentian kedua kita adalah Malioboro Mall.. Tujuan awal nya sih cuma mau beli lakban di Gramedia nya.. Eh kita malah beli 3 buku juga di Gramedia, beli 4 baju di Matahari, dan minum2 cantik di Teapresso.. Dan sekarang saya lagi ngidam Avocado Bubble Tea mereka.. Entah kapan deh mereka buka outlet di Bali.. 




Avocado Bubble Milk Tea


Capek belanja atau lebih tepatnya capek di dompet, kita akhirnya mutusin balik ke hotel.. Sebelumnya mampir dulu ke Mcd, beli burger buat sarapan besok.. Kemudian mampir ke salah satu toko di Malioboro (Soulmate Batik), untuk beli dress batik mami saya.. Dress batik nya bagus, harga nya pun cuma 100k lebih dikit.. Di Jalan Dagen, kita juga makan malem di Raos Eco.. Raos Eco ini semacam warung lesehan yang jual berbagai makanan, mulai dari lalapan sampai gudeg.. Saya dan adik saya pesan 2 ayam goreng dan 1 lele.. Kelihatan rakus nya kan.. hahaha.. Seumur2 saya makan lele bisa dihitung dengan jari.. Seperti nya ini yang kedua atau ketiga kalinya.. Saking sayang nya dengan kedua orang tua saya, saya bungkusin ayam goreng dan bebek goreng juga buat mereka.. hehehe.. Harga makanan di sini termasuk murmer lah.. Untuk ayam masih kisaran 15k dan untuk bebek 22k.. 






Our Dinner

 
Dari Raos Eco kita mampir di sebelahnya, Gudeg Yu Djum.. Bungkusin gudeg buat di bawa pulang ke Bali.. Cuma karena kemaleman, ayam nya tersisa cuma bagian paha dan sayap.. Akhirnya kita pilih paket seharga 180k.. Itu sudah dapat 1 besek lengkap.. Dan saya beli tambahan krecek nya.. Minta 20 ribuan dua porsi.. Itu dapet nya 2 kotak dan isinya banyak banget..

Selesai, belum lah.. Saya mampir lagi beli Nasi Kucing dan teman2 nya.. Mampir ke Bakpia Pia Jogja.. Cuma ga beli banyak.. Cuma beberapa kotak aja, secara udah beli Bakpia Pathok satu dus.. hahaha..


Nasi Kucing + Gorengan + Telur Puyuh + Ceker Goreng



Sampai hotel, makanan2 yang saya beli, saya titipkan ke kulkas hotel.. Untung receptionist nya baik2 dan mau menerima titipan kita.. hahaha.. Dan bukan nya sleep earlier, saya dan adik saya malah pesta nasi kucing dan baca novel sampai tengah malam.. wkwkwk..

Besok pagi nya untung kita berdua bisa bangun tepat waktu.. Dan sekitar jam 04.30 kita sudah di lobby untuk check out.. Kemarin nya kita sudah sempat order taxi.. Saking banyak nya bawaan kita ber4, bagasi taxi nya sampai full dan beberapa harus kita pangku.. Ternyata ke Airport Adi Sucipto dari Jalan Dagen ga begitu jauh, apalagi kita dapat supir taxi yang mantan pembalap.. Jadi lampu merah semua di terobos dan nyetir nya ga pakai rem.. hahaha..

Sampai Aiport, ternyata Airport di Jogja ga kalah semrawut nya sama di Bali.. Trolley bahkan ga ada.. Jadi dengan terpaksa, kita menggunakan jasa porter.. Kena 30k kita.. Padahal dari pintu masuk ke counter check in ternyata deket banget.. Dan antrian nya di counter Air Asia udah kayak ular.. Ternyata counter nya belum buka.. ckckck.. Kira2 15 menit setelah nya, counter baru dibuka.. Ternyata proses check in di Jogja sama di Bali beda lho.. Kalau di Bali, cuma nyerahin Boarding Pass yang sudah di print, di check sama petugas counter, dan that's it.. Kalau di Jogja, pakai acara di print-kan boarding pass lagi.. KTP juga di mintain, temen2 saya yang batal terbang juga di tanyain satu2, dll.. Pantes aja antrian nya kayak ular.. Kurang efisien sih kalau menurut saya.. Airport tax di Jogja beda 5k sama di Bali.. Dan waiting room nya pun jadi satu semua.. Jadi nya sangat2 crowded.. Toilet pun sedikit, sehingga antrian nya panjang.. Pesawat kita delay sekitar 15menit.. Dan kita akhirnya landed safely di Bali sekitar jam 09.00.. Nunggu bagasi nya pun ga kalah lama.. Alhasil saya keluar airport sekitar jam 10an.. Untung nya hari ini saya cuti.. Jadi bisa istirahat..






Dan berakhirlah liburan saya ke Solo dan Jogja.. Overall, liburan kali ini sangat2 menyenangkan.. Banyak hal baru yang dari awalnya ga tau, sekarang jadi tau.. Banyak pengalaman yang unforgettable juga... 

Sepertinya liburan ke Solo dan Jogja ini bakalan jadi liburan terakhir saya di tahun 2013.. hihihi.. Next holiday will be in May 2014.. Kemana nya masih rahasia ya..





Info :


Pusat Oleh2 Gemah Ripah
Jl. A Yani No 94
Jogjakarta
0274-565815


Ayam & Bebek Goreng Code
Jl. Jagalan No 
Jogjakarta


Artemy Gelato
Jl. Kranggan No. 85 
Malioboro - Jogjakarta

Soulmate Batik
Jl. Malioboro No. 53 
Jogjakarta


Lesehan Raos Eco
Jl. Dagen No. 2A
Jogjakarta





2 comments:

  1. Ayam mbok sabar * Q * #ngileeeeer
    Ayam code ;; o ;; #tambah ngiler
    Pecel... #ileran

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.. jadi ikutan ngiler nih.. hahaha

      Delete