Sunday, November 15, 2015

Penang & KL Trip ~ Part 4 ~ Penang Hill & Kek Lok Si


Menurut itinerary, kami harusnya sudah memulai perjalanan kami untuk hari kedua di Penang pada pukul 07.00 pagi.. Tapi karena keenakan tidur di bed nya Hotel Neo+ Penang yang super comfy, kami akhirnya kesiangan bangun.. Mama saya aja yang biasanya bangun paling pagi, malah harus dibangunin oleh saya dan adik saya.. Kami bangun sekitar pukul 6 pagi.. Tau sendiri kan kalau cewek2, persiapan nya itu banyak banget.. Mandi komplit dulu, dandan dulu, keluar hotel udah jam 8 lebih aja.. wkwkwk..

Mau ngapain sih pagi2?? Kami mau ke Air Itam (Ayer Itam), sebuah daerah di pinggiran GeorgeTown.. Ada apa sih di Air Itam?? Well, di Air Itam ada 2 tempat tujuan wisata yang WAJIB dikunjungi ketika berada di Penang, yaitu Penang Hill dan Kek Lok Si Temple.. That's why kami bela2in bangun pagi2 demi kedua tempat ini.. Kami harus efisiensi waktu mengingat sorenya kami masih ada hutang ngelanjutin perjalanan yang tertunda kemarin.. Selain itu, baca di blog tetangga, katanya di Penang Hill bakalan ngantri naik funicular train nya.. 

Untuk menuju ke Air Itam, cara paling ekonomis dan praktis ya naik bus.. Maka dari itu, keluar dari hotel, kami langsung berjalan menuju Komtar untuk menunggu bus.. Penang Hill dan Kek Lok Si sebenarnya ga jauh2 amat.. Jadi bisa dipilih, yang mana yang mau dikunjungi terlebih dahulu.. Karena menghindari antrian funicular train di Penang Hill, maka saya memilih pergi ke Penang Hill terlebih dahulu.. Untuk ke Penang Hill, naiknya bus nya yang BRP 204, dengan biaya RM 2 per orang nya.. Kalau mau ke Kek Lok Si dulu, bisa naik yang BRP 204 atau BRP 203.. BRP 203 dan BRP 204 sama2 menuju Air Itam.. Bedanya, kalau BRP 204 rute nya berakhir di Bukit Bendera (stasiun untuk menuju Penang Hill), sedangkan BRP 203 cuma sampai Air Itam Market (Kek Lok Si Temple).. 

Perjalanan ke Penang Hill memakan waktu sekitar 30-45 menit.. Kami tiba di Bukit Bendera sekitar pukul 09.00 pagi.. Sudah was2 jangan2 kami kesiangan dan antrian sudah panjang.. Ternyata kosong melompong, ga ada antrian sama sekali, baik di loket pembelian tiket maupun di antrian naik ke funicular train.. Langsung lega.. wkwkw.. Harga tiket funicular train nya adalah RM 30, itu untuk pulang pergi.. Karena saya dan adik saya masih mahasiswa, kami dapat special rate yaitu RM 15 per orangnya.. Lumayan hemat, jadi bagi yang masih berstatus pelajar atau mahasiswa, jangan lupa bawa kartu pelajar ya.. hehehe..


 Bukit Bendera


 Tempat Pembelian Tiket & Antrian Menuju Funicular Train


Kami segera masuk ke funicular train dan sempat bingung mau duduk paling atas atau paling bawah.. Funicular train ini sebenarnya kereta biasa, cuma kereta nya di desain miring, kira2 45 derajat lah kemiringan nya.. Lantai di dalam gerbong kereta juga di desain berundak2, jadi walaupun kereta nya jalan nya miring, kita sebagai penumpang masih bisa berdiri atau duduk dengan nyaman.. Paling asik sih duduk di paling bawah, bisa langsung melihat rel dan pemandangan ketika kereta bergerak naik atau turun.. Perjalanan ke Penang Hill dari Bukit Bendera ditempuh kurang lebih 15 menit.. Sampai di atas, keluar kereta, kami langsung shock karena disambut jerebu bercampur kabut.. Karena Penang Hill terletak di daerah pegunungan atau dataran tinggi, wajar sih kalau ada kabut pagi2.. Tapi ini parah banget, sampai ga kelihatan apa2.. Sudah ga kelihatan apa2, yang ada malah kami merasa kesulitan bernafas.. Mungkin efek dari jerebu atau asap, jadi udara nya serasa ada bau2 aneh nya.. T_T


 Inside Funicular Train


 Jerebu Oh Jerebu


Penang Hill sebenarnya cantik banget.. Karena tertelak di dataran tinggi, jadi dari Penang Hill bakalan terlihat pemandangan kota GeorgeTown dan Pulau Pinang yang bagus banget.. Bahkan kalau cuaca lagi cerah, Penang Bridge 1 & 2 pun bisa kelihatan.. Waktu kami kesana boro2 lihat pemandangan, jalanan di depan kami aja ga kelihatan dengan jelas.. wkwkwk.. Jadi di Penang Hill kami hanya foto2 sebentar kemudian bergegas menuju ke Owl Museum.. Kami bukan mau masuk ke museum burung hantu tersebut, tapi kami menaiki tangga ke atas museum, dan sampailah kami di LoveLock.. Inilah misi utama kami ke Penang Hill, memasang gembok "cinta" yang sudah kami persiapkan dan bawa dari Bali.. Kayaknya di sana ada yang jual juga, cuma pas kami datang, ga ada orang satupun disana.. Di LoveLock kami foto2 kemudian memasang gembok kami yang disertai dengan harapan agar suatu saat kami bisa kembali ke Penang lagi..


 Di Samping Ayunan (Swing) Adalah Tangga Menuju LoveLock


 LoveLock


 Spot Wajib Untuk Bernarsis Ria


Dari LoveLock, kami memutuskan untuk menyudahi kunjungan kami ke Penang Hill.. Sebenarnya kalau tidak ada jerebu, banyak banget yang bisa dilakukan di Penang Hill.. Di sini kita bisa foto2 narsis karena banyak flora dan fauna yang cantik2, ada bangunan dan spot2 yang historical, bisa masuk ke Owl Museum (bayar RM 10), cobain skywalk nya yang keren, makan dan ngemil2 di resto & food court nya, banyak deh pokoknya (read more about Penang Hill here ).. Biarpun kami cuma sebentar di Penang Hill, tapi kami cukup puas.. Apalagi kami sudah bisa mencoba funicular train nya, sudah bisa ke LoveLock, bersyukur banget.. Overall, Penang Hill is definitely a must visit, sesuai lah dengan salah satu quote yang ada di sana (sayang ga kefoto), "you've never been to Penang unless you've been to Penang Hill"..


 Skywalk


 Funicular Train Station @ Penang Hill


Untungnya pas turun dari Penang Hill kami dapat seat yang bagian paling bawah, jadi adik saya bisa bikin video selama perjalanan 15 menit tersebut.. Cuma karena full jerebu dan kaca nya berembun, jadi kurang jelas video nya.. Sampai di Bukit Bendera, kami naik bus yang sama, yaitu BRP 204 dengan tujuan Air Itam Market (@ RM 1.40).. 


 Ga Jelas Karena Berembun, Keretanya Bakalan Ngelewatin Terowongan Juga


BRP 204


Sampai di Air Itam Market, kami langsung mencari tempat makan, karena dari pagi kami belum makan apa2.. Di Air Itam Market ini ada 2 makanan yang menurut saya WAJIB banget untuk dicoba.. Yang pertama, sudah pasti the famous (Assam) Laksa Pasar Air Itam dan Sister Curry Mee.. Dua makanan, dua2 nya wajib, terus yang dipilih yang mana?? Saya punya solusinya.. Tiba di Air Itam Market, makan Sister Curry Mee dulu, naik ke Kek Lok Si Temple, pulang nya baru makan Laksa.. Kenapa Sister Curry Mee duluan?? Karena Sister Curry Mee bukanya lebih pagi dan menjelang siang (jam 1-an) udah habis.. Sedangkan Laksa malah baru buka pukul 10.30.. 


 Turun di Air Itam Market


Dan seperti itulah kami kemarin.. Turun dari BRP 204, kami bergegas menyusuri Jalan Air Itam.. Pasar Air Itam ini persis seperti pasar2 di Indonesia.. Biar kata itu jalanan padat, sempit, yang lewat bus gede2, tapi pedagang nya pada berjejer di pinggir jalan.. Yang dijual macam2, ada bumbu2, sayur, ikan, daging, kue2, sampai baju dan sepatu juga ada.. Nanti ada 1 gang atau jalan kecil ke arah kiri, nama resmi nya Lorong Beside.. Di ujung Lorong Beside ini juga terdapat Air Itam Chinese Methodist Chuch.. Tak jauh dari belokan tersebut, ada sebuah warung atau tenda, yang jualan encim2 atau emak2 atau orang Hokkien bilangnya Ah Ma, dan di atas nya ada spanduk bertuliskan Sister Curry Mee.. Bau harum Curry Mee langsung tercium begitu kami mendekat ke tenda tersebut, membuat saya ga sabar untuk mencicipi Curry Mee yang legendaris ini..

 Sister Curry Mee


Curry Mee ini dinamakan Sister Curry Mee karena penjualnya adalah 2 bersaudara yang sudah berjualan Curry Mee sejak tahun 1946.. Wew itu mah sudah hampir 70 tahun ya.. Dua Ah Ma itu masih terlihat segar dan kuat lho, walaupun ada beberapa orang yang membantu mereka.. Kami sedikit kesulitan memesan makanan, karena saya, adik saya, dan mama saya ga bisa bahasa Hokkien.. Papa saya yang biasanya cas cis cus, juga ga bisa mesen gara2 nya bingung mau ngomong kalau kita ga mau pakai darah atau blood curd (blood pudding).. Kami sempat sibuk berdiskusi, sampai akhirnya ada 1 asisten nya Ah Ma yang lebih muda yang ternyata bisa Bahasa Melayu.. 1 mangkok Curry Mee hadir dengan 2 macam mie, potongan tahu, sotong, dan sambal.. Rasanya, jangan ditanya.. Enak buangggeeettt.. Curry Mee ini akhirnya sukses menduduki peringkat 1 makanan paling enak yang pernah kami makan di Penang.. Sebenarnya ini simple dish, tapi kuah curry nya itu benar2 enak.. Ah ngebayangin nya aja bikin ngiler.. wkwkwk.. Selain Curry Mee yang model biasa, mereka juga jual bihun yang dimasak kecap.. Bihun nya bisa dimakan sama sambal aja atau bisa disiram kuah curry juga.. Seporsi Curry Mee harganya cuma RM 4, dan yang Bihun itu RM 2.. Ah Ma nya walaupun ga bisa Bahasa Melayu, tapi mereka ramah banget.. Pas kami beranjak dari meja kami, Ah Ma nya langsung bilang "bye2".. Salut lah sama mereka, masih semangat kerja di umur yang sudah tak muda lagi.. 


 Ah Ma Penjual Curry Mee


 Delicious Curry Mee


 Curry Mee (RM 4) & Bihun (RM 2)


Di depan Sister Curry Mee juga banyak terdapat penjual makanan.. Salah satunya Chee Cheong Fun.. Seporsi harganya cuma RM 1.20 tapi rasanya enak banget.. Nyesel kemarin cuma beli seporsi.. Kami juga nyobain beli Pao, pao nya masih panas, isinya pun berlimpah.. Paling enak memang kuliner-an di tempat2 locals begini.. Rasanya masih authentic, harganya murah, dan memang beneran enak.. Pengalaman kami mengatakan, yang dibilang terkenal, sampai ngantri2, malah jarang yang bener2 enak.. Di pasar kami juga beli buah langsat.. Buah langsat di Penang ternyata manis2 dan jumbo2.. Kami sampai beli 2x saking enaknya..


 Chee Cheong Fun / Rice Roll (RM 1.20)


Perut sudah diisi, saatnya kami melanjutkan perjalanan ke Kek Lok Si Temple.. Dari pertigaan Pasar Air Itam atau dari tempat penjual Laksa, hanya perlu menelusuri jalan di samping pasar, sampai di pertigaan, belok ke kiri.. Setelah beberapa langkah, akan ketemu gang kecil persis di sebelah toko Cheong Nutmeg Trading.. Di sinilah jalan masuk untuk menuju ke Kek Lok Si Temple..


 Persis Di Atas Helm PakCik Ini, Ada Petunjuk Arah Menuju Kek Lok Si


 Kek Lok Si From Distance


Jalan Masuk Menuju Kek Lok Si Temple


Sayangnya jalan masuk yang saya sebutkan di atas bukanlah jalanan yang datar, tapi berupa anak tangga.. Sedangkan di bagian kiri dan kanan nya dipenuhi dengan berbagai toko yang menjual souvenir2.. Tangga nya ternyata ga sedikit.. Kalau di totalin ada ratusan kali ya.. Beberapa kali saya di PHP-in (Pemberi Harapan Palsu) sama tangga2 di Kek Lok Si Temple ini.. Kelihatan nya udah habis anak tangga nya, ternyata di masih ada dan masih ada lagi.. wkwkwk..


 Karena Masih Pagi, Belum Semua Toko Buka


 Tangga, Tangga Lagi, Lagi dan Lagi, lol


Keluar dari lorong dengan deretan toko2 tersebut, kami disambut oleh Turtle Pond.. Saya sendiri lebih konsentrasi memilih minuman di toko yang ada di samping kolam tersebut.. Trust me, minuman dingin itu sungguh terasa nikmat kalau minumnya di Penang.. hahaha.. Kita bisa beli makanan untuk kura2 juga di toko tersebut.. Sayang areal di sekitar kolam sepertinya kurang terawat.. Another stairs, hingga sampailah kami di suatu bangunan yang di dalamnya terdapat beberapa toko souvenir dan vegetarian restaurant.. Another stairs lagi, sampailah kami di bagian temple yang dipergunakan untuk tempat berdoa.. Kami tidak lama di bagian ini, kami juga tidak masuk ke Pagoda.. Target kami adalah Kuan Yin Statue yang ada di Kek Lok Si Temple bagian paling atas.. Untuk mencapai Kuan Yin Statue tersebut, cara paling "manusiawi" adalah dengan incline lift.. hehehe.. Tarifnya RM 6 per orang untuk perjalanan pulang pergi.. Incline lift ini berada di dalam toko souvenir, tinggal ikuti papan petunjuknya saja..


 Turtle Pond


 Some Parts & Spots of Kek Lok Si Temple


 Some Parts & Spots of Kek Lok Si Temple


 Some Parts & Spots of Kek Lok Si Temple


 Some Parts & Spots of Kek Lok Si Temple


Ga sampai 5 menit berada di dalam lift, sampailah kami persis di depan Kuan Yin Bronze Statue.. Ah senangnya, kemarin2 cuma bisa lihat di foto2 papa saya.. Di dekat patung Kuan Yin juga ada semacam tempat berdoa lagi (maaf saya ga begitu mengerti tentang temple atau vihara), nah di depannya ada patung2 binatang yang melambangkan masing2 shio (Chinese Zodiac).. Dari sini kita juga bisa menikmati pemandangan cantik Penang, yang lagi2 tertutup jerebu saat itu.. hiks.. Karena panas nya pollll, akhirnya kami langsung cabut dari sana.. Perjuangan kami belum selesai, kami masih harus menuruni ratusan anak tangga yang kami lewati tadi.. Turun pastinya lebih gampang daripada naik, tapi tetep aja, bikin pegel dan sweating.. Oh ya, kalau mau beli souvenirs, jangan lupa ditawar, kecuali belinya di toko2 besar di dalam temple yang udah fixed price.. Kalau toko2 yang di sepanjang lorong, masih bisa ditawar.. Nawarnya yang sadis ya, seperti mama saya kemarin, nawar nya 50 persen dari harga awal.. Akhirnya dikasi juga sama penjualnya.. wkwkwk.. 


 Incline Lift


 Kuan Yim Bronze Statue


 Chinese Zodiac Statue


 Pemandangan Cantik Yang Tertutup Jerebu


 Bandingkan Dengan Foto Papa Saya di Tahun 2013, T_T


Anyway, yang saya ceritakan di atas ini adalah cara menuju Kek Lok Si kalau kita naik bus dan turun di Air Itam Market ya.. Bagi yang budget nya berlebih, bisa sewa taxi atau mobil.. Kalau pakai mobil, ga perlu naik tangga kayak kami.. Di samping temple itu ada jalan yang memang khusus untuk mobil.. Jadi bisa langsung parkir di depan Pagoda atau di depan Kuan Yin Statue.. Saya pribadi sih, uang sewa taxi atau mobil nya mending dipakai belanja, toh ujung2 nya tujuan nya sama, dapat bonus olahraga gratis pula.. hahaha..

Setelah perjalanan ke Kek Lok Si yang melelahkan, kami sudah siap menyantap Laksa yang kata papa saya enaknya ga main2.. Suapan pertama, Laksa ini bagi saya, ramai banget rasanya, kayak nano2.. hahaha.. Yang dominan adalah kuah ikan, kecombrang, daun mint dan masih banyak lagi.. Kuah nya sekilas mengingatkan saya pada kuah pindang di Bali yang biasa dibuat rujak itu.. wkwkwk.. Secara keseluruhan sih enak.. Papa saya bahkan sanggup menghabiskan 2 mangkok Laksa.. Semangkok Laksa dijual seharga RM 4.50.. Walaupun datang pas makan siang, kami beruntung tempat ini masih belum ramai, hanya 2 meja yang terisi.. Efek jerebu kah?? wkwkwk.. Laksa Pasar Air Itam ini buka dari pukul 10.30 sampai 19.00.. Di dekat penjual Laksa, juga ada penjual Juice Tebu dan Fried Popiah.. Juice Tebu nya enak, segelas cuma RM 1.50.. Fried Popiah dan aneka gorengan lainnya juga ga kalah enak, kemarin mama saya pilih campur2 gitu.. Harganya RM 6 dapat 5 pcs.. Kesimpulan nya adalah makanan di Air Itam Market ternyata enak2 ya.. Selain makanan yang saya sebut di atas, masih banyak lagi makanan lainnya, dan trust me, dari tampilan dan bau nya sepertinya enak2 semua.. wkwkwk..


 Penjual Laksa di Pasar Air Itam


 The Famous (Assam) Laksa


 Laksa (RM 4.50) & Fried Popiah,etc (RM 6)


Dari tempat Laksa kami hanya perlu menyebrang jalan dan kembali menunggu bus di tempat kami turun tadi.. Bus stop di Penang tidak selamanya berbentuk halte seperti di Indonesia.. Terkadang hanya plang kecil berlogo BRP atau CAT.. Salah satunya adalah di Air Itam Market ini, jadi kami berdiri nya di pinggir jalan gitu.. Untuk kembali ke Komtar, dari Air Itam Market bisa naik BRP 203 atau BRP 204.. Kemarin kebetulan yang muncul duluan yang BRP 204, mana supir bus nya dapat yang sama pula dengan yang membawa kami dari Bukit Bendera.. Entah udah berapa kali si supir bolak balik Komtar - Bukit Bendera.. wkwkwk.. Harga tiket bus nya sama seperti perginya yaitu RM 2 per orangnya..

Kali ini kami turunnya bukan di dalam Komtarnya, tapi di Jalan Penangnya (di seberang Komtar).. Ini sih saya kira2 aja.. Kalau sudah mau dekat hotel, bus nya ada berhenti, kami langsung turun.. Jadi ga perlu tunggu bus nya masuk ke dalam terminal di Komtar.. Lumayan hemat beberapa langkah.. hahaha.. Kami tidak langsung kembali ke hotel, tapi kami mampir dulu di Gama Supermarket.. Ternyata supermarket nya lumayan besar dan lengkap, harganya pun murah.. Kami beli beberapa minuman, cereal, permen, dan snack disini.. Ya hitung2 nyicil belanjaan, toh saya sudah terlanjur beli bagasi Air Asia 50kg untuk penerbangan Penang - KL.. Kelar belanja kami pun kembali ke hotel dan beristirahat karena sorenya kami masih harus berburu street-art..


 Gama Supermarket


 Ada Yang Lagi Malu Karena Ketahuan Borong di Gama Supermarket, lol


 Beberapa Minuman Yang Kami Beli di Gama Supermarket




 

To Be Continued..





1 comment:

  1. Selamat Pagi, perkenalkan kami perwakilan Mahkota Medical Centre Surabaya Rep Office. kami adalah salah satu perwakilan di jawa timur. kami siap membantu dan memberikan:
    1. informasi seputar mahkota dan malaca malaysia
    2. informasi fasilitas & kesehatan
    3. Appoitment dokter dan arange perjalanan sampai akomodasi dengan Company Rate kami
    4. Second opinion langsung dari Dokter kami.
    Semua pelayanan ini FREE of Charge, walaupun hanya untuk bertanya atau sekedar second opinion dari Dokter lain kita siap membantu .Jika Membutuhkan infomasi tentang Mahkota Medical Centre Melaka Malaysia, silahkan hubungi kantor perwakilan kami….
    Surabaya Representative Office
    Mahkota Medical Centre
    Jl. Barata Jaya XIX / 31C
    Surabaya 60131 – Indonesia.

    031-5020588 / 5026502
    WA : +6281 331777697
    Line : +6281 4026 2166
    Phone : +6283 8300 28050
    Email : mmcsurabayaoffice@gmail.com
    Fb : https://www.facebook.com/mmc.surabaya
    http://mahkotamedicalcentresurabayaoffice.blogspot.co.id/

    ReplyDelete