Friday, November 20, 2015

Penang & KL Trip ~ Part 6 ~ From Penang To KL & Batu Caves


Dua hari di Penang ternyata sama sekali ga berasa, kurang malahan.. hahaha.. Rada sedih karena di hari ketiga ini kami harus meninggalkan Penang dan kembali ke Kuala Lumpur.. Saya sengaja memilih penerbangan ke KL yang first flight.. Tapi konsekuensi nya, kami harus bangun pagi2 banget.. First flight nya Air Asia rute Penang - KL adalah flight jam 06.50, which means kami harus sampai  di airport jam 04.00, dan harus bangun jam 02.00.. hahaha..

Karena Bus Rapid Penang sepertinya belum beroperasi di jam 4 pagi dan demi kenyamanan, kami memilih naik taxi saja ke Penang International Airport nya.. Kemarin nya papa saya sudah janjian dengan salah satu supir taxi yang mangkal di depan Hotel Neo+ Penang.. Karena kami berangkat jam 4 pagi, jadi masih kena midnight surcharge 50%.. Setahu saya taxi resmi dari airport ke daerah Komtar kalau jam normal sekitar RM 45.. Ini papa saya deal di harga RM 60, jadi masih lebih murah ya.. Terus mama saya iseng nanya ke receptionist hotel, rate nya RM 65.. Beda sedikit sih, tapi RM 5 kan bisa dapat Char Kway Teow pinggir jalan 1 bungkus.. wkwkwk.. Btw, nama supir taxi nya Eric Koay.. Orang nya ramah, baik, dan bisa Bahasa Inggris & Hokkien dan sedikit Bahasa Melayu.. Mobil nya pun masih baru dan kinclong, recommended lah.. No telepon nya 016-4454656.. Dia mangkal nya memang di depan Hotel Neo+ Penang, karena menurut cerita nya si Eric, kakaknya ada buka bengkel persis di depan hotel.. Gampang kok ngenalin si Eric, cari aja yang berwajah oriental dan sedikit montok (baca : berisi).. hahaha..

Ternyata perjalanan menuju Penang International Airport yang terletak di Bayan Lepas hanya memakan waktu sekitar 30 menit.. Apa karena masih pagi ya, jadi jalanan masih sepi.. Kami persis diturunkan si Erik di depan nya The Coffee Bean, katanya biar jalan nya dekat ke counter check-in nya Air Asia.. Ternyata bener lho, di samping The Coffee Bean itu ada pintu yang langsung tembus ke samping counter check-in nya Air Asia.. Jadi ga perlu muter karena memang counter check-in nya Air Asia ini berada di paling ujung, paling jauh dari pintu masuk utama.. Sayangnya, walaupun sudah sampai lebih cepat, counter check-in nya Air Asia belum dibuka.. Ga ada petugas sama sekali, masih kosong melompong.. Tanya sama salah satu security, katanya buka nya jam 05.00, padahal boarding time nya 06.10..


 Check-In Counter @ Penang International Airport


 Air Asia's Closed Check-In Counter 


Beberapa penumpang lain juga mengalami nasib seperti kami.. Nungguin counter check-in yang ga ada petugas nya.. Sampai akhirnya jam 5 pas, mbak2 petugas nya mulai berdatangan.. Tapi kami masih harus nungguin mereka dandan (satu per satu ke toilet bawa pouch), pasang telepon (emang telepon nya ga boleh ditinggal ya), dan lain2.. Perasaan di Ngurah Rai Airport ga segitunya deh.. Paling mereka hanya nyalain komputer sebentar doang.. Mana petugas yang melayani kami mukanya jutek banget.. Ga ada senyum nya blasss..

Dari pada eneg kelamaan lihat muka jutek petugasnya, mending kami cari yang enak2.. hehehe.. Selesai document-check dan baggage drop, kami bergegas menuju KFC.. Dari sekian tempat makan yang ada di Penang International Airport, yang sudah buka pagi2 ada KFC, McD, dan Pinang Kopi Tiam.. Lagi2 kami memilih KFC karena menu nya yang lumayan berbeda dengan KFC di Indonesia.. Kalau McD sih menu nya hampir sama, burger2an aja.. Kali ini kami memilih 2pcs Classic Rice & Sambal Twister.. Dua2 nya enak dan KFC di Penang ternyata menyediakan 2 pilihan sambal yaitu sambal biasa dan sambal Thailand..


 2pcs Classic Rice For Brekkie


Setelah sarapan, kami pun menuju ke gate setelah sebelumnya melewati security check.. Penang International Airport yang tidak terlalu besar membuat semua proses menjadi lebih cepat.. Tahu begini kami ga tidak pagi2 ke airport nya.. Untungnya Penang International Airport menurut saya nyaman banget.. Toilet nya juga banyak dan bersih banget, di dekat tempat saya duduk, juga ada Mushola dan Internet Corner..


 Penang International Airport's Waiting Room


Pengumuman boarding untuk penumpang AK6123 akhirnya terdengar, mundur 30 menit dari boarding time yang tertera di boarding pass.. Dan guess what, biasanya kalau kita mau boarding, kan yang nge-check dan nyobekin boarding pass itu ground staff nya airlines, ini malahan pramugari / pramugara nya.. wkwkwk.. Tapi mereka cukup sigap kok, cuma pemandangan yang tak biasa saja bagi saya.. hehehe..

Oh ya, ada 1 kejadian cukup lucu juga.. Ceritanya pas kami ke Penang Hill kemarin, kami ketemu dengan rombongan tourists dari Thailand.. Mereka sama seperti kami, traveling tanpa guide dan travel agent.. Mereka satu kereta dengan kami pas turun dari Penang Hill.. Setelah itu kami berpisah karena kami ke toilet dulu.. Pas kami menuju ke bus stop untuk naik bus ke Kek Lok Si Temple, mereka juga disana.. Pas kami turun di Air Itam Market, mereka juga turun.. Pas kami di Kek Lok Si Temple, mereka juga ada.. Masih masuk akal sih, kan 2 tujuan wisata itu memang berdekatan.. Siapa tahu mereka juga seperti kami, sekalian mau ke Penang Hill dan Kek Lok Si Temple.. Tapi yang bikin kami terheran2, pas kami lagi jalan di sekitaran Fort Cornwallis, kami ketemu mereka lagi.. Mereka juga lagi jalan kaki sambil bawa peta.. hahaha.. Saya pun bilang ke adik saya, jangan2 besok kami ketemu mereka lagi di airport.. Dan beneran ternyata, mereka juga satu pesawat dengan kami.. hahaha.. Untungnya kami ga ketemu mereka sama sekali di KL.. Mungkin mereka juga pikiran nya sama kali ya seperti kami.. Mereka lagi, mereka lagi.. hahaha..

Setelah 1 jam mengudara, pesawat Air Asia yang kami tumpangi akhirnya mendarat dengan mulus di KLIA2.. Hello again Kuala Lumpur.. Kok kamu masih penuh jerebu sih?? wkwkwk.. Tapi masih better lah jerebu di KL daripada di Penang.. Nah sebelum areal pengambilan bagasi, ada counter nya KLIA Ekspres, jadi saya berhenti dan beli tiket dulu.. Kami memang memilih untuk naik KLIA Ekspres untuk menuju ke KL Sentral.. Harga tiket per orang nya adalah RM 35.. Memang sedikit lebih mahal dibandingkan bus yang tiket nya cuma sekitar RM 10.. Tapi tak apalah, biar punya pengalaman naik KLIA Ekspres, toh waktu tempuhnya jauh lebih cepat.. Dari KLIA / KLIA2 ke KL Sentral hanya membutuhkan waktu 28 menit.. Kereta nya juga bersih banget dan interval datang nya berkisar antara 15-20 menit..


 Mandatory Picture, lol


 Almost Touched Down KL


Untuk pengambilan bagasi jangan lupa lihat dulu ke monitor, jadi tahu bagasi untuk penerbangan kita bakalan muncul di conveyor belt no berapa.. Bagasi beres, kami pun berjalan menuju Gateway KLIA2, setelah sebelumnya melewati tempat kami bermalam di KLIA2 2 hari yang lalu.. Berbekas banget lho pengalaman ngemper di airport, jadi bagi yang belum pernah, monggo dicoba.. hahaha.. KLIA Ekspres Station nya sendiri berada di Level 2 Getaway @ KLIA2, tinggal ikutin petunjuknya aja.. Di Station nya juga ada counter pembelian tiket, lebih besar malahan.. Bagi yang tujuan nya bukan ke KL Sentral, naiknya bukan KLIA Ekspres ya, tapi KLIA Transit.. Stasiun (orang Malaysia menyebut nya Stesen) nya KLIA Ekspres & KLIA Transit sebenarnya sama,  yang beda adalah kereta nya.. KLIA Transit ini akan berhenti di 3 stops, sebelum akhirnya mencapai KL Sentral.. 3 stops itu antara lain Salak Tinggi, Putrajaya & Cyberjaya, dan Bandar Tasik Selatan (BTS).. Jadi misalnya kalau dari KLIA2 mau naik bus ke kota lain di Malaysia atau negara tetangga, bisa naik KLIA Transit ini dan turun di BTS.. Tarifnya tergantung tujuan kita, semakin jauh semakin mahal.. More info : Click Here ..


KLIA Ekspres Tiket Counter



KLIA Ekspres Station


Untuk masuk ke stesen, tinggal tap kartu yang diberikan petugas counter.. Kartunya ini harus disimpan dan akan dimasukkan ke mesin ketika kita akan keluar dari stesen di tempat tujuan.. Kami kemarin hanya perlu menunggu sekitar 5 menitan, ada ruang tunggu nya juga dan pastinya ada tempat duduk dan ber-AC.. hehe.. Kereta nya sendiri benar2 bersih, nyaman, ada toilet nya pula.. Toilet nya pun besar dan bersih banget.. Kereta nya juga ga berisik dan tanpa terasa, 28 menit berlalu dan sampailah kami di KL Sentral..


 KLIA Ekspres


 KLIA Ekspres Sneak Peek


Sebelum menuju hotel kami di Bukit Bintang, kami berencana ke Batu Caves terlebih dahulu.. Kenapa?? Supaya tidak wasting time.. Cara paling mudah dan murah untuk ke Batu Caves adalah menggunakan KTM Komuter dari KL Sentral.. Jadi daripada besok2 balik lagi ke KL Sentral, mending sekarang langsung saja.. Nah sekarang yang jadi masalah, tas kami bagaimana?? Saat itu kami bawa 4 ransel dan 2 tas jinjing.. Bawa diri saja sudah terasa berat, ini dapat tambahan beban lagi 10kg.. wkwkwk.. Untungnya di KL Sentral tersedia fasilitas Left Luggage dan Luggage Lockers.. Saya sih lebih memilih yang Luggage Lockers, karena lebih praktis.. Cuma baca dari blog tetangga2, katanya rada susah menemukan tempat Luggage Lockers ini.. Saya browsing2 pun ga ada informasi nya..

Ternyata ga susah kok menemukan Luggage Lockers ini.. Gampang banget malahan.. hahaha.. Jadi setelah keluar dari Stesen KLIA Ekspres di KL Sentral, kami belok kiri persis di depan Subway, kemudian berjalan mengikuti lorong tersebut, melewati beberapa tempat makan dan minimarket, hingga sampailah kami di main area atau main buildings nya KL Sentral, dimana banyak terdapat counter2 tiket.. Untuk ke Luggage Lockers tinggal belok kanan, di situ sudah berjejer lockers2 dengan berbagai ukuran.. Semakin besar ukuran locker nya maka semakin mahal harganya.. Untuk 2 tas dan 4 ransel jumbo yang kami bawa, kata petugasnya pakai yang locker seharga RM 20.. Ternyata cukup, masih bisa sih dimasukin 1 tas lagi yang ga terlalu besar.. Bagi yang bawaan nya ga sebanyak kami, bisa pilih ukuran locker yang lebih kecil, biaya sewa nya ada yang RM 5, RM 10, dan RM 15.. Biaya sewa locker ini berlaku dari saat kita memasukkan barang sampai jam 12 malam hari yang sama.. Kalau lewat, harus bayar lagi.. Nanti sama petugasnya, kita akan diberi kunci, kunci ini yang akan digunakan untuk membuka locker, jadi jangan sampai hilang.. 

Urusan tas beres, kami langsung menuju ke counter ticket nya KTM Komuter yang berada tidak jauh dari Luggage Lockers.. Saya langsung membeli 4 ticket KTM Komuter tujuan Batu Caves seharga RM 2 per orang nya.. Persis di sebelah counter adalah pintu masuk ke Stesen KTM Komuter nya.. Setelah melewati security, kami turun menggunakan escalator, dan pas saat itu juga kereta nya datang.. Kami langsung lari dan bergegas masuk, maksud hati biar dapat tempat duduk, mengingat perjalanan nya yang lumayan jauh.. Ternyata kereta nya kosong melompong.. Kami sengaja mencari tempat duduk yang memanjang.. Lebih enak aja.. Saking sepi nya, kami serasa lagi naik kereta pribadi.. Perjalanan dari KL Sentral menuju Batu Caves memakan waktu sekitar 45 menit.. Lumayan bisa dipakai tidur, karena kursi nya empuk dan AC nya dingin, walaupun saya pribadi lebih suka melihat pemandangan pinggiran kota Kuala Lumpur..


 KTM Komuter Ticket Counter & Station


 KTM Komuter ~ KL Sentral To Batu Caves


Stesen Batu Caves kebetulan adalah stesen terakhir, jadi ga usah takut kebablasan.. Begitu sampai di stesen pun sudah kelihatan bukit kapur, patung Hanuman dan patung Lord Murugan dari kejauhan.. Jadi kenapa dinamakan Batu Caves, karena sebenarnya daerah ini adalah bukit kapur yang di dalamnya terdapat gua dan kuil umat Hindu.. Stesen nya pun berada tak jauh dari pintu masuk Batu Caves.. Kami langsung disambut oleh patung Hanuman yang berada tak jauh dari pintu masuk.. Kemudian kami langsung menuju ke patung Lord Murugan.. Patung Lord Murugan setinggi 42.70 meter yang ada di Batu Caves ini sukses menjadi patung Dewa Murugan tertinggi di dunia.. 


 The Entrance of Batu Caves Complex


 Hanuman Statue


 Temple @ Batu Caves Complex


 Batu Caves Complex


 The Main Area of Batu Caves Complex


Persis di samping patung Lord Murugan terdapat 272 anak tangga yang harus kita naiki untuk menuju ke Temple Cave.. Melihat anak tangga yang lumayan banyak itu, nyali saya pun ciut.. Akhirnya saya dan mama saya lebih memilih duduk2 di bawah, sedangkan papa dan adik saya yang naik ke atas.. Lagipula saya sudah sempat browsing dan lihat bagian dalam nya Temple Cave itu kayak gimana.. Dan menurut saya yang bukan pecinta kuil, candi, peninggalan sejarah, dll, agak ga worth it, mengingat habis naik ke sana saya pasti akan bercucuran keringat, belum lagi nanti kalau kaki saya malah ga bisa dipakai jalan karena kecapekan.. Ya intinya sih malas.. hahaha..


 The Highest Lord Murugan Statue In The World


 The 272 Stair-Steps


Adik saya yang memakai celana pendek harus kena teriakan salah satu petugas di sana.. Bagi yang bercelana pendek, ternyata harus pinjam kain dulu sebelum naik ke Temple Cave.. Untuk sewa kain, adik saya harus bayar deposit dulu RM 5, nanti pas balikin kain nya, uang nya juga di balikin lagi RM 2.. Jadi biaya sewa kain nya RM 3..  Mereka berdua lumayan cepat lho naiknya, sedangkan banyak orang yang harus berhenti2 dulu di tengah jalan.. Tapi ya gitu, mereka cepat naik, turunnya juga cepat.. Mereka cuma foto2 bentar di atas.. Di dalam gua nya itu padahal ada tangga lagi untuk menuju kuil, patung Dewa Murugan, dan gua2 lainnya.. Tapi mereka cuma foto2 di depan gua nya.. wkwkwk..



 On The Way Up To The Caves


 Dark Cave & View From The Top


 Inside The Cave


More To Explore Inside The Temple Caves


Sedangkan saya dan mama saya duduk2 aja di depan patung jumbo nya Dewa Murugan.. Tapi hati2 kalau duduk atau jalan di kompleks Batu Caves ya.. Berhubung burung nya banyak banget, jadi kotoran nya juga dimana2.. Ga lucu kan kalau kita lagi jalan, tiba2 dapat hadiah dari burung yang lagi bertengger di kabel2 di atas kita.. wkwkwk.. Bagi yang anti-mainstream, bisa beli makanan burung, terus kasi deh ke burung2nya, dijamin burung2 itu bakalan datang dan ngerubungin kita.. Di kompleks Batu Caves juga banyak yang jualan souvenirs, tempat makan, dan banyak yang jualan kelapa muda plus manisan2 ala India.. Kami nyobain beli beberapa manisan yang pernah kami tonton di film Ashoka.. Saya lupa harganya, tapi murah kok dan belinya bisa dicampur gitu, jadi bisa nyobain semua jenis.. Kata adik saya yang makan, lumayan kok rasanya..


 Dare To Try???


 More Pictures of Batu Caves


Lets Just Called It "Manisan Ashoka", lol


Kami kemudian kembali ke Stesen Batu Caves, beli tiket KTM Komuter seharga @ RM 2 lagi, dan another kebetulan, keretanya sudah ada.. Jadi bisa langsung naik.. Kami di Batu Caves cuma sebentar, malah lebih lama perjalanan nya.. Tapi tak apalah, kan YOLO, jadi kalau ditanya orang sudah pernah ke Batu Caves belum, kitanya bisa jawab SUDAH.. hehehe..

Sampai di KL Sentral, kami langsung mengambil tas kami di Luggage Lockers.. Kemudian kami berjalan ke arah Nu Sentral.. Nu Sentral ini adalah shopping mall yang nyambung langsung dengan KL Sentral dan Stesen KL Monorail.. Jadi kalau mau lanjut naik KL Monorail, mesti melewatin Nu Sentral dulu, karena stesen nya terpisah dengan KL Sentral.. Nu Sentral ini lumayan lho mall nya.. Ga kalah sama yang di Bukit Bintang, stores nya pun lengkap.. 

Sampai di Stesen KL Monorail, kami sempat kebingungan karena ternyata tidak ada counter tiket nya.. Kalau mau beli tiket harus beli di ticket vending machines.. Saya coba sekali kok gagal ya.. Pas kami mau cari petugas nya, tiba2 ada bapak2 yang lagi berdiri di dekat ticket vending machines nyamperin kami.. Kami ditanya mau kemana, terus bapak itu bantuin dan ngajarin kami cara beli tiketnya.. Ternyata tadi saya salah pencet, jadi kembali ke menu awal lagi.. Caranya gampang kok, tinggal pilih stesen tujuan kita di layar, kemudian masukkan jumlah tiket yang ingin dibeli, selanjutnya masukkan uang.. Karena kemarin harga tiket untuk menuju ke Bukit Bintang Stesen adalah @ RM 2.10, maka saya memasukkan uang sebesar RM 10.. Nanti dari machines akan keluar 4 token, plus uang kembaliannya.. Kami pun mengucapkan terimakasih kepada bapak tersebut dan mengajak beliau sama2 memasuki Monorail, tapi bapak itu bilang dia kehabisan saldo di kartu Touch N Go nya.. Uang nya juga habis, masih kurang RM 1 kalau mau beli tiket di machines.. Akhirnya mama saya ngasi uang kembalian yang kebetulan ada RM 1 nya ke bapak tersebut.. Bapak itu ternyata orang Indonesia dan mengucapkan terima kasih.. Mama saya kemudian bertanya ke saya, bapak itu beneran atau ga ya, kok bisa kebetulan?? Saya ingatkan mama saya untuk selalu positive thinking.. Lagian cuma RM 1, jumlah segitu tidak akan membuat kita bertambah kaya atau bertambah miskin.. hehehe.. Untuk masuk ke Stesen Kl Monorail, token tadi tinggal di-tap saja, nanti pas sampai di Stesen tujuan, baru token nya dimasukkan ke mesin.. 

Berhubung gerbong nya KL Monorail ga sebanyak KTM Komuter, jadi kesan nya full dan ramai.. Kami duduknya pun mencar2.. Ransel jumbo kami, akhirnya kami letakkan di dekat pintu supaya gampang.. Untung perjalanan dari KL Sentral ke Bukit Bintang ga terlalu lama, dalam beberapa menit, sampailah kami di Stesen Bukit Bintang.. Saya pilih exit yang menuju Jalan Alor, jadi kami keluar persis di persimpangan jalan antara Jalan Bukit Bintang dan Jalan Sultan Ismail.. Lagi2 kami ketemu dengan proyek MRT yang entah kapan selesainya itu.. hehehe.. Saya paling malas kalau harus melewati proyek ini, karena jalan nya jadi muter.. Kalau mau ke hotel kami di Jalan Berangan atau ke Jalan Alor, pilihan nya ada 2.. Bisa nyebrang ke kanan ke arah Pavilion, tapi nyebrang jalan nya bisa 3 kali, belum lagi tempat penyebrangan nya lumayan jauh.. Kalau ke arah kiri, harus muterin Bukit Bintang Plaza, terus tembus di ujung Jalan Changkat.. Untung kami sudah hafal jalan2 tikus di sekitaran hotel.. Hotel kami juga keren karena punya akses masuk dari segala sudut.. hehehe..


 Inside KL Monorail


Untuk kunjungan kami ke Kuala Lumpur kali ini, kami masih belum bisa berpaling dari Izumi Hotel Bukit Bintang tercinta.. Apalagi saya dapat rate nya sama persis dengan Desember 2014.. Kok bisa?? Bisa lah, wong booking nya awal tahun kemarin.. hahaha.. Jadinya dapat murah banget.. Family Room untuk 4 orang, free breakfast untuk 4 orang juga, lokasi strategis, semalam cuma 750k.. Saya sampai parno sendiri, gimana kalau receptionist nya kaget dan setelah di check di bilang ada kesalahan harga.. hahaha..


 Izumi Hotel Bukit Bintang


Izumi Hotel Bukit Bintang sendiri sudah pernah saya review sebelumnya.. Kalau mau baca, ini link nya : Click Here .. Overall, it's another pleasant stay for us.. Kami datang sekitar pukul 11.30, belum waktunya check-in, tapi kami diperbolehkan early check-in.. Kamar yang kami dapat, entah kamar yang sama atau tidak, tapi kami merasa kamar nya tetap comfy dan bersih.. Bed sheet, bantal, towel, semuanya putih kinclong.. Di kamar juga ada safety deposit box, hairdryer, 2 LCD TV, coffee & tea making facilities, mineral water, etc.. Kamar mandi nya masih mungil2, walaupun somehow saya merasa kali ini sedikit lebih luas bathroom nya.. Jadi ga ada insiden basah2an gara2 nyenggol shower.. wkwkwk.. 

Dalam rentang waktu 10 bulan, mereka lumayan ada improvements nya lho.. Sekarang di depan pintu masuk ada security merangkap doorman.. Walaupun si security kadang merangkap jadi porter, bahkan ketika kami complain AC nya ga dingin, si security yang sama yang datang ke kamar kami.. wkwkwk.. Jadi ceritanya kami sempat complain karena AC nya itu ga dingin.. Kata papa saya udah dingin.. Saya bilang ini ga ada angin yang keluar dari AC.. AC nya bukan kayak AC di rumah2 yang kelihatan kalau lagi on atau off ya.. Terus datang lah si pak cik security.. Ternyata ya, AC nya itu belum nyala.. Jadi kalau biasanya kita masuk kamar hotel, tinggal pasang key card (kunci kamar berbentuk kartu) ke slot yang tersedia untuk mengaktifkan listrik & AC.. Di hotel lain biasanya kan setelah key card dimasukkan ke slot, AC dan teman2 nya langsung nyala.. Yang ini ternyata harus di tekan dulu tombol on / off di remote AC yang nempel di dinding, jadi ga langsung otomatis gitu.. Tapi pak cik nya baik kok, dia malah ngajarin kami, kalau keluar key card nya jangan dicabut, kebetulan kami memang diberi 2 key cards.. Tapi bukannya rugi di hotel nya ya, kan kamar ga ada orang, AC nya nyala terus.. Buat kami sih enak2 aja, siapa yang ga mau masuk kamar langsung dingin.. wkwkwk.. Tapi kami tahu diri kok.. Kalau mau pergi yang jauh2 dan agak lama, kami tetap matikan AC nya.. Kalau cuma ke Jalan Alor di sebelah hotel, kami ga matikan AC nya.. Harus tahu diri, soalnya dapat rate murah.. hahaha..

Another improvement adalah di dekat receptionist sekarang ada counter untuk pesan taxi dan paket tour.. Walaupun kami di KL udah ga perlu taxi, kemana2 naik bus gratis GoKL.. Palingan naik taxi pas mau ke airport, itu pun kami sudah punya langganan.. wkwkwk.. Improvement terakhir adalah dari segi breakfast.. Dua kali breakfast, menu nya lumayan bervariasi dan enak2.. Recommended bangetlah staying di Izumi Hotel Bukit Bintang..




 

To Be Continued..







No comments:

Post a Comment